Friday, 2 Zulhijjah 1443 / 01 July 2022

Friday, 2 Zulhijjah 1443 / 01 July 2022

2 Zulhijjah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Film Sci-Fi yang Memiliki Akhir Paling Pilu

Ahad 16 Jan 2022 22:04 WIB

Rep: Rahma Sulistya/ Red: Qommarria Rostanti

Film-film sci-fi atau fiksi ilmiah yang memiliki akhir paling pilu (ilustrasi).

Film-film sci-fi atau fiksi ilmiah yang memiliki akhir paling pilu (ilustrasi).

Foto: Warner Bros. Pictures
Terkadang, film bergenre sci-fi memberikan banyak pesimisme.

REPUBLIKA.CO.ID, LOS ANGELES -- Dalam film Netflix hit, Don't Look Up, dua astronom tingkat rendah, Dr Randall Mindy (Leonardo DiCaprio) dan Kate Dibiasky (Jennifer Lawrence), mendeteksi komet yang sebelumnya tidak diketahui siapapun. Komet ini sedang menuju ke Bumi dan akan menabrak Bumi dalam waktu enam bulan. 

Saat mereka mencoba untuk memperingatkan presiden yang sedang terobsesi dengan dirinya sendiri (Meryl Streep), media tak acuh, dan publik apatis, kedua ilmuwan itu menyaksikan dengan ketakutan ketika setiap peluang untuk menyelamatkan umat manusia semakin berkurang.

Baca Juga

Sang sutradara, Adam McKay, membawa unsur satire di film tersebut. Dia juga menggunakan kiasan sci-fi atau fiksi ilmiah untuk memberikan peringatan pada akhir cerita yang pilu. Dia memperlihatkan kegemaran besar umat manusia adalah keserakahan, keegoisan, dan kebodohan, sehingga berakhir membunuh semua manusia.

Film bergenre sci-fi sering kali memberikan pandangan optimistis tentang kondisi manusia dan masa depannya, seperti Close Encounters of the Third Kind, Star Trek, atau 2001: A Space Odyssey. Namun sering juga genre ini memberikan banyak pesimisme. Berikut ini adalah daftar akhir cerita paling pilu dalam sejarah film sci-fi, seperti dilansir di Looper, Ahad (16/1/20220:

1. A.I.: Artificial Intelligence (2001)

photo
Film A.I.: Artificial Intelligence. - (Warner Bros. Pictures)
 

A.I.: Artificial Intelligence adalah film Stanley Kubrick yang akhirnya disutradarai oleh Steven Spielberg. Spielberg adalah seorang auteur yang membuat film ini besar. 

Film ini bercerita tentang robot yang terlihat seperti seorang anak manusia, dan "ibunya" harus meninggalkannya ketika dia menyadari bahwa dia tidak bisa mencintai anaknya yang ternyata robot. Ketika anak robot bernama David (Haley Joel Osment) mengetahui sifat sebenarnya dari keberadaannya, dia ingin menjadi anak laki-laki sejati sehingga ibunya akan mencintainya seperti dia yang telah berevolusi bisa mencintai ibunya.

Kalau dalam cerita Pinocchio, dia mencari Peri Biru untuk mengubahnya menjadi anak laki-laki. Namun David dan teddy bear cyborg-nya akhirnya terperangkap di bawah air di salah satu taman hiburan yang terendam. Dia menghadap patung Peri Biru yang memang menjadi tujuan David, dan dia berharap dengan permohonan yang sama selama 2.000 tahun.

Setelah sekian lama, akhirnya ada yang menolong David yang ternyata saat itu Bumi sudah dikuasai robot, tak ada lagi manusia. Robot yang menolongnya itu memberikan kesempatan David untuk menghabiskan waktu bersama ibu tiruannya. Di akhir film, percikan rasa cinta autentik manusia Bumi, melekat di hati David.

2. Terminator 3: Rise of the Machines (2003)

photo
Film Terminator 3: Rise of the Machines. - (Warner Bros. Pictures)
 

Di akhir cerita Terminator 2: Judgement Day, Sarah Connor (Linda Hamilton), mengatakan masa depan yang tidak diketahui sedang bergulir ke arah umat manusia. Dia menghadapinya, untuk pertama kalinya, dan menghadapinya dengan harapan.

Meskipun dia, putranya, John (Edward Furlong), dan T-800 (Arnold Schwarzenegger) menghancurkan T-1000 yang dikirim untuk membunuh John, dan menghancurkan teknologi yang akan memunculkan Skynet di masa depan, film Terminator 3 baru rilis setelah 12 tahun kemudian dan membatalkan semua itu.

Akhir cerita film ini adalah yang sangat pilu untuk tiang tenda Hollywood, dan bahkan lebih menyedihkan untuk dilihat sekarang karena hampir setiap sekuel Terminator telah menjadi yang paling buruk.

3. The Mist (2007)

photo
Film The Mist. - (Metro-Goldwyn-Mayer)
 

Dalam adaptasi film oleh Frank Darabont tahun 2007 yang sebagian besar setia dari novel klasik Stephen King 1980, seorang pria bernama David Drayton (Thomas Jane), putranya, dan yang lainnya, berjuang untuk tetap hidup di dalam supermarket setelah kabut aneh yang berisi monster turun ke kota mereka.

Kelompok penduduk kota yang semakin berkurang tidak hanya dikepung oleh makhluk-makhluk di luar jendela, tetapi juga terpecah di antara mereka sendiri berkat pengaruh fundamentalis agama gila yang terperangkap bersama mereka.

Pada akhir film, Drayton dan sekelompok kecil orang pergi dari kota, dengan harapan mereka akan menemukan jalan keluar dari kabut, dengan nasib mereka yang dibiarkan ambigu. Dalam film tersebut, penumpang mobil memutuskan untuk bunuh diri, dengan Drayton menembak mereka semua, termasuk putranya.

4. Never Let Me Go (2010)

photo
Film Never Let Me Go. - ( Fox Searchlight Pictures)
 

Novel tragis Kazuo Ishiguro dibawa ke kehidupan yang menghancurkan oleh sutradara Mark Romanek dan penulis skenario Alex Garland. Trio pemeran utama muda dimainkan oleh Carey Mulligan, Keira Knightley, dan Andrew Garfield.

Never Let Me Go dimainkan dengan gaya naturalistik yang tenang, dengan elemen sci-fi yang tipis dan terungkap secara bertahap. Dalam hal ini, film perlahan memberi tahu kita bahwa Kathy (Mulligan), Tommy (Garfield), dan Ruth (Knightley), yang berteman sejak kecil, sebenarnya adalah klon untuk tujuan pengambilan organ mereka untuk disumbangkan.

Never Let Me Go merinci kehidupan singkat segitiga tidak biasa ini, sampai mereka akhirnya mulai menyerahkan organ mereka dan menuju penyelesaian. Tommy, yang menjalin hubungan dengan Ruth, percaya pada penundaan, di mana klon yang membuktikan bahwa mereka sedang jatuh cinta dapat menunda kematian mereka.

Tapi ternyata Ruth tidak pernah benar-benar mencintainya. Setelah Ruth selesai dan meninggal di meja operasi, Tommy dan Kathy memulai percintaan, tetapi mereka diberitahu bahwa tidak ada penangguhan. Karena marah dan sedih, Tommy meninggal setelah sumbangan terakhirnya, meninggalkan Kathy sendirian untuk menghadapi awal operasinya sebulan setelahnya.

5. Annihilation (2018)

photo
Film Annihilation. - (Paramount Pictures)
 

Alex Garland menulis dan menyutradarai film sci-fi shocker yang mencengangkan ini berdasarkan novel terkenal karya Jeff VanderMeer. Natalie Portman berperan sebagai Lena, seorang ilmuwan yang memimpin tim yang terdiri dari empat peneliti perempuan lainnya (Jennifer Jason Leigh, Tessa Thompson, Gina Rodriguez, dan Tuva Novotny) ke wilayah selatan Amerika Serikat, yang diambil alih oleh kekuatan dunia lain yang dikenal sebagai Shimmer.

Segala sesuatu di dalam Shimmer diubah dan bermutasi, termasuk manusia, dan itu berkembang. Sejumlah tim sebelumnya, khususnya tim yang dipimpin oleh suami Lena, Kane (Oscar Isaac), tidak pernah kembali, dengan pengecualian satu-satunya orang yang kembali bernama Kane, namun ia berubah secara aneh.

Satu per satu, setiap anggota tim Lena terbunuh atau terserap oleh Shimmer, hingga hanya tersisa Lena. Menemukan pusat dari fenomena tersebut, dia bertemu dengan entitas yang mungkin menjadi duplikatnya, tetapi granat berguna juga memicu runtuhnya Shimmer. Dia melarikan diri kembali ke pangkalan di luar area, di mana dia pergi menemui Kane.

Tidak ada yang yakin apakah mereka adalah Kane atau Lena yang asli, dan saat mereka berpelukan, mata mereka bersinar dan berwarna, menunjukkan bahwa Shimmer itu sendiri sudah hidup di dalam diri mereka.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile