Sunday, 27 Zulqaidah 1443 / 26 June 2022

Sunday, 27 Zulqaidah 1443 / 26 June 2022

27 Zulqaidah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Butuh Kombinasi Antibodi Monoklonal untuk Hadapi Varian Baru SARS-CoV-2

Senin 17 Jan 2022 00:02 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Pil eksperimental Molnupiravir produksi Merck. Diperlukan kombinasi antibodi monoklonal untuk hadapi varian baru SARS-CoV-2, virus penyebab Covid-19.

Pil eksperimental Molnupiravir produksi Merck. Diperlukan kombinasi antibodi monoklonal untuk hadapi varian baru SARS-CoV-2, virus penyebab Covid-19.

Foto: EPA
Hadapi varian baru, satu jenis antibodi monoklonal saja tak cukup ampuh.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kombinasi antibodi monoklonal diperlukan sebagai strategi penanganan dalam varian baru SARS-CoV-2, virus penyebab Covid-19. Antibodi monoklonal pun dibutuhkan untuk menghadapi varian omicron.

"Strategi penanganan bila bertemu varian baru ialah menggunakan kombinasi, jadi tidak menggunakan satu antibodi monoklonal," jelas Dr Ceva Wicaksono Pitoyo SpPD dari Perhimpunan Dokter Spesialis Penyakit Dalam Indonesia dalam webinar bertajuk "Indonesian Congress Symposium on Combating Covid-19 Pandemic without Boundaries", Ahad (16/1/2022).

Baca Juga

Dr Ceva mengatakan, antibodi monoklonal kombinasi bekerja untuk menargetkan RBD spike protein. Antibodi monoklonal menurunkan jumlah virus dengan efektivitas hingga 70 persen untuk mengurangi beratnya penyakit.

"Ini mungkin yang bisa kita pertimbangkan ke depan," kata yang berpraktik di RSUPN Ciptomangunkusumo, Jakarta itu.

photo
WHO setujui dua obat arthritis untuk perawatan pasien Covid-19. - (Republika)

Menurut dr Ceva, bamlanivimab dengan etesevimab masih mungkin diharapkan bekerja karena bisa menyerang virus dari dua sisi dan ini akan lebih baik pada hasilnya. Selain itu, ada juga sotrovimab yang sebelumnya bekerja pada varian alpha, beta, gamma, dan delta.

Sementara untuk omicron, para peneliti belum memiliki datanya. Akan tetapi, tampaknya omicron menurunkan kemampuan antibodi monoklonal.

"Kalau pun diberikan, tampaknya dia membutuhkan dosis yang cukup tinggi, dan mungkin tidak sebagus terhadap varian sebelumnya. Kalau pun masih bisa diberikan untuk lebih baik daripada enam antibodi monoklonal lain. Tetapi peningkatan kemampuan daya hambatnya hanya meningkat tiga kali lipat, tidak setinggi apa yang kita harapkan," kata dr Ceva.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile