Thursday, 20 Muharram 1444 / 18 August 2022

Thursday, 20 Muharram 1444 / 18 August 2022

 

20 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Rupiah Melorot Dibarengi Kekhawatiran Meningkatnya Kembali Covid-19

Senin 17 Jan 2022 03:34 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Pekerja menghitung uang dolar AS di salah satu gerai penukaran mata uang di Jakarta. Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta, Senin pagi melemah menjelang rilis neraca perdagangan Desember 2021 oleh Badan Pusat Statistik (BPS). Rupiah bergerak melemah 24 poin atau 0,16 persen ke posisi Rp 14.320 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp 14.296 per dolar AS.

Pekerja menghitung uang dolar AS di salah satu gerai penukaran mata uang di Jakarta. Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta, Senin pagi melemah menjelang rilis neraca perdagangan Desember 2021 oleh Badan Pusat Statistik (BPS). Rupiah bergerak melemah 24 poin atau 0,16 persen ke posisi Rp 14.320 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp 14.296 per dolar AS.

Foto: ANTARA/Dhemas Reviyanto
Nilai tukar rupiah melorot menjelang rilis neraca perdagangan Desember

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta, Senin pagi melemah menjelang rilis neraca perdagangan Desember 2021 oleh Badan Pusat Statistik (BPS). Rupiah bergerak melemah 24 poin atau 0,16 persen ke posisi Rp 14.320 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp 14.296 per dolar AS.

 

Analis Indonesia Commodity and Derivatives Exchange (ICDX) Nikolas Prasetia saat dihubungi di Jakarta, Senin, mengatakan, pelemahan rupiah terlihat masih melanjutkan koreksi pada sesi perdagangan akhir pekan lalu.

Baca Juga

"Fokus terlihat dari dalam negeri yang cukup penting, terutama dengan pada weekend kemarin kasus pertambahan COVID-19 tembus rekor tertinggi dalam tiga bulan, sementara pada hari Ahad kemarin dari total kasus nasional, sekitar 90 persennya itu berasal dari Jakarta," ujar Nikolas.

Kekhawatiran dari sisi lokal tersebut, lanjut Nikolas, membuat rupiah pagi ini bergerak melemah. Ia juga menyarankan investor perlu mewaspadai perdagangan dolar AS yang bisa sedikit minim pada hari ini.

Untuk neraca perdagangan Desember 2021 yang akan diumumkan hari ini, ekonom memperkirakan akan terjadi sedikit penurunan."Namun jika dilihat dari tren sebelumnya hal itu terjadi karena adanya kenaikan impor yang artinya kembali naiknya sentimen masyarakat," kata Nikolas.

Sedangkan dari global, Nikolas menyampaikan rencana kenaikan suku bunga oleh bank sentral AS The Fed masih menjadi perhatian pelaku pasar."Sementara, ada penelitian dari bank besar dunia bahwa pada 2022 ini volatilitas mata uang asing akan meningkat tinggi karena efek penantian kebijakan The Fed ditambah tingginya inflasi," kata Nikolas.

baca juga: IHSG Diprediksi Melonjak Ditopang Emiten Perbankan dan Tambang

Sementara itu, jumlah kasus harian COVID-19 pada Ahad (16/1) mencapai 855 kasus sehingga total jumlah kasus terkonfirmasi positif COVID-19 mencapai 4,27 juta kasus. Khusus untuk kasus terkonfirmasi positif COVID-19 varian Omicron, saat ini totalnya mencapai 748 kasus.

Sedangkan jumlah kasus meninggal akibat terpapar COVID-19 mencapai 3 kasus sehingga totalnya mencapai 144.170 kasus.Adapun untuk jumlah kasus sembuh bertambah sebanyak 710 kasus sehingga total pasien sembuh mencapai 4,12 juta kasus. Dengan demikian, total kasus aktif COVID-19 mencapai 8.605 kasus.

Untuk vaksinasi, jumlah masyarakat yang sudah disuntik vaksin dosis pertama mencapai 176,3 juta orang dan vaksin dosis kedua 119,75 juta orang dari target 208 juta orang yang divaksin.Nikolas mengatakan rupiah hari ini akan bergerak di kisaran Rp14.280 per dolar AS hingga Rp14.340 per dolar AS.

Pada Jumat (14/1), rupiah ditutup melemah tipis 1 poin atau 0,01 persen ke posisi Rp 14.296 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp 14.295 per dolar AS.

sumber : Antara
Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile