Tuesday, 12 Jumadil Awwal 1444 / 06 December 2022

Tuesday, 12 Jumadil Awwal 1444 / 06 December 2022

12 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Pandemi Tambah Pemasukan Orang Kaya

Senin 17 Jan 2022 05:45 WIB

Rep: Dwina agustin/ Red: Friska Yolandha

Bos Tesla Elon Musk adalahbsalah satu orang terkaya di dunia yang kekayaannya meningkat selama pandemi.

Bos Tesla Elon Musk adalahbsalah satu orang terkaya di dunia yang kekayaannya meningkat selama pandemi.

Foto: EPA
10 orang terkaya memiliki dua kali lipat kekayaan kolektif mereka sejak awal pandemi.

REPUBLIKA.CO.ID, NAIROBI -- Pandemi telah membuat orang terkaya di dunia jauh lebih kaya. Laporan yang dilakukan badan aman Oxfam menyatakan, kondisi itu berbalik dengan lebih banyak orang hidup dalam kemiskinan.

"Tahun ini, apa yang terjadi di luar skala. Ada miliarder baru yang diciptakan hampir setiap hari selama pandemi ini, sementara 99 persen populasi dunia lebih buruk karena karantina, perdagangan internasional yang lebih rendah, pariwisata internasional yang berkurang, dan sebagai akibatnya, 160 juta lebih banyak orang telah didorong ke dalam kemiskinan," ujar Kepala eksekutif Oxfam GB Danny Sriskandarajah.

Baca Juga

Pendapatan yang lebih rendah untuk yang termiskin di dunia berkontribusi pada kematian 21.000 orang setiap hari. Namun, 10 orang terkaya di dunia memiliki lebih dari dua kali lipat kekayaan kolektif mereka sejak Maret 2020.

"Ada sesuatu yang sangat cacat dengan sistem ekonomi kita," kata Sriskandarajah.

Menurut angka Forbes yang dikutip oleh Oxfam, 10 orang terkaya di dunia adalah Elon Musk, Jeff Bezos, Bernard Arnault dan keluarga, Bill Gates, Larry Ellison, Larry Page, Sergey Brin, Mark Zuckerberg, Steve Ballmer, dan Warren Buffet.

Sementara secara kolektif kekayaan mereka tumbuh dari 700 miliar dolar AS menjadi 1,5 triliun dolar AS. Ada variasi yang signifikan di antara mereka, dengan kekayaan Musk tumbuh lebih dari 1.000 persen, sementara Gates naik 30 persen.

Laporan Oxfam didasarkan pada data dari Daftar Miliarder Forbes dan laporan tahunan Credit Suisse Global Wealth, yang memberikan distribusi kekayaan global sejak 2000. Survei Forbes menggunakan nilai aset individu, terutama properti dan tanah, dikurangi utang, untuk menentukan apa yang dimilikinya. Data tersebut tidak termasuk upah atau pendapatan.

Oxfam juga mengatakan bahwa karena fakta harga telah meningkat selama pandemi, membuat laporan ini telah menyesuaikan inflasi dengan menggunakan Indeks Harga Konsumen (CPI) AS. Laporan ini juga didasarkan pada data dari Bank Dunia yang mengatakan kurangnya akses ke perawatan kesehatan, kelaparan, kekerasan berbasis gender dan kerusakan iklim berkontribusi pada satu kematian setiap empat detik.

Dikatakan 160 juta lebih banyak orang hidup dengan kurang dari 5,50 dolar AS sehari daripada tanpa dampak pandemi Covid. Bank Dunia menggunakan pendapatan itu per hari sebagai ukuran kemiskinan di negara-negara berpenghasilan menengah ke atas.

"Bahkan selama krisis global, sistem ekonomi kita yang tidak adil berhasil memberikan rejeki tak terduga yang menggiurkan bagi yang terkaya tetapi gagal melindungi yang termiskin," kata Sriskandarajah.

Sriskandarajah mengatakan para pemimpin politik sekarang memiliki kesempatan bersejarah untuk mendukung strategi ekonomi yang lebih berani untuk mengubah jalan maut yang terjadi. Upaya itu harus mencakup rezim pajak yang lebih progresif, yang mengenakan pungutan lebih tinggi pada modal dan kekayaan.

Oxfam juga menyerukan agar hak kekayaan intelektual pada vaksin Covid-19 dihapuskan untuk memungkinkan produksi yang lebih luas dan distribusi yang lebih cepat.

Dikutip dari BBC, Oxfam biasanya merilis laporan tentang ketidaksetaraan global pada awal pertemuan Forum Ekonomi Dunia di Davos. Acara itu biasanya menampilkan ribuan pemimpin perusahaan dan politik, selebritas, juru kampanye, ekonom, dan jurnalis berkumpul di resor ski Swiss untuk diskusi panel, pesta minuman, dan mengobrol.

Tapi, sudah dua tahun pertemuan hanya akan dilakukan secara daring setelah munculnya varian omicron. Diskusi minggu ini akan mencakup kemungkinan jalur pandemi di masa depan, kesetaraan vaksin, dan transisi energi. Sriskandarajah mengatakan badan amal itu mengatur waktu laporan setiap tahun bertepatan dengan Davos untuk menarik perhatian elit ekonomi, bisnis, dan politik.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile