Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

 

3 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Muslim Texas Kutuk Penyerangan Sinagog

Senin 17 Jan 2022 06:30 WIB

Rep: Ratna ajeng tejomukti/ Red: Muhammad Hafil

Muslim Texas Kutuk Penyerangan Sinagog. Foto:   Sinagog (ilustrasi)

Muslim Texas Kutuk Penyerangan Sinagog. Foto: Sinagog (ilustrasi)

Foto: EPA/Vassil Donev
Penyerangan Sinagog dikutuk Muslim Texas.

REPUBLIKA.CO.ID,CHICAGO --Para imam di masjid-masjid terdekat mengutuk kekerasan dan berdoa untuk keselamatan jamaah sinagog.

 

Melansir laman arabnews.com, pemimpin komunitas Muslim di Texas dan aktivis di seluruh AS menyatakan dukungannya kepada anggota sinagog di Colleyville yang diserang Sabtu, (15/1) dan memicu penyananderaan jemaat selama 10 jam.

Baca Juga

Kemudian tim SWAT menerobos sinagog Kongregasi Beth Israel sekitar pukul 21.30 di Dallas-Fort Worth, Texas dan membebaskan semua sandera. Polisi mengatakan tidak ada anggota jemaat sinagog yang terluka, tetapi pria bersenjata itu tewas, kata polisi tanpa memberikan rincian. Salah satu empat sandera diantaranya adalah pemimpin sinagog, Rabi Charlie Cytron-Walker.

FBI mengidentifikasi pria bersenjata yang terbunuh sebagai warga negara Inggris berusia 44 tahun bernama Malik Faisal Akram. Para imam di masjid-masjid terdekat dengan cepat menanggapi dengan pernyataan dukungan dan doa untuk keselamatan jemaah sinagog dan kecaman atas kekerasan tersebut.

"Kami terkejut dan ngeri dengan apa yang terjadi di sinagog Colleyville. Mereka sedang mengalami cobaan yang mengerikan dan kami berdiri bersama saudara-saudari Yahudi kami. Pikiran dan doa kami menyertai mereka, dan kami mengutuk tindakan keji ini. Kami akan memberikan dukungan kami dan berharap situasi ini dapat diselesaikan dengan aman sesegera mungkin. Amin,"kata Imam Jawaid Alam, dari Islamic Center of Southlake. 

Sekretaris Jenderal Dewan Organisasi Muslim AS Oussama Jammal mengatakan bahwa umat Islam di seluruh AS berdiri dalam solidaritas dengan colleyville dan komunitas Yahudi Amerika yang lebih luas,” dan merasa lega ketika sandera telah dibebaskan. 

“Serangan keji terhadap sinagog, tempat ibadah yang suci dan tidak dapat diganggu gugat. Siapapun penyerangnya dan apapun motivasinya, tidak ada alasan untuk kejahatan yang mengerikan ini. Kami memuji Tuhan karena mereka kembali ke orang yang mereka cintai, ”kata Jammal.

Polisi mengeluarkan pembaruan di Twitter ketika situasi penyanderaan berlanjut sepanjang Sabtu malam dan Ahas pagi, 16/1). Juru Bicara Polisi Colleyville Sersan Dara Nelson mengatakan panggilan 911 masuk tepat sebelum pukul 11.00 

"Petugas tiba di tempat kejadian dan mengamati situasi darurat yang mengharuskan evakuasi daerah sekitarnya dan batas eksternal didirikan," kata Nelson. 

Departemen Kepolisian Colleyville berada di lokasi bersama dengan Kantor Lapangan FBI di Dallas, Departemen Keamanan Publik Texas, Tim SWAT Regional Tarrant Utara, dan agen-agen tetangga lainnya."

Nelson mengatakan seorang pria bersenjata menahan beberapa sandera di dalam sinagog dan melaporkan pada pukul 17.00 rersangka membebaskan satu sandera laki-laki yang tidak terluka. Negosiator krisis FBI kemudian berkomunikasi dengan tersangka.

Tim SWAT memasuki sinagog dan membebaskan semua sandera dan tersangka tewas. Presiden AS Joe Biden mengeluarkan pernyataan segera setelah para sandera dibebaskan Sabtu malam.

“Berkat keberanian dari penegak hukum negara bagian, lokal dan federal, empat orang Amerika yang disandera di sebuah sinagog Texas telah pulang bersama keluarga mereka. Saya berterima kasih atas kerja keras penegak hukum di semua tingkatan yang bertindak kooperatif dan tanpa rasa takut untuk menyelamatkan para sandera. Kami mengirimkan cinta dan kekuatan kepada anggota Jemaat Beth Israel, Colleyville, dan komunitas Yahudi,” kata dia.

"Insiden penyanderaan di Colleyville, Texas, adalah tindakan teror; itu adalah tindakan teror,” kata Biden, yang berada di Philadelphia bersama ibu negara Jill Biden.

Biden juga mengutuk tindakan anti semit dan tindakan kekerasan serta orang yang berniat menyebarkan kebencian. Aktivis pro-Palestina juga mengeluarkan pernyataan menentang kekerasan, termasuk Suara Yahudi untuk Perdamaian. 

“Kami berterima kasih kepada Allah bahwa Rabi Cytron Walker dan jemaat di Beth Israel di Colleyville, Texas bebas dan aman. Kami mengirimkan cinta kepada sesama Yahudi dimanapun sehingga dapat hidup lebih mudah, dan berkomitmen kembali untuk memerangi antisemitisme dan Islamofobia,”ujar pernyataan tersebut.

Kantor luar negeri Inggris mengkonfirmasi kematian seorang pria Inggris di Texas, ketika diminta untuk menanggapi bahwa pria bersenjata itu adalah warga negara Inggris. Kantor luar negeri tidak secara eksplisit mengatakan orang Inggris yang tewas itu adalah pria bersenjata itu.

Menteri luar negeri Inggris Liz Truss mengutuk tindakan pria bersenjata itu, menyebutnya sebagai tindakan terorisme dan anti-Semitisme.

“Pikiran saya bersama komunitas Yahudi dan semua yang terkena dampak tindakan mengerikan di Texas. Kami mengutuk tindakan terorisme dan anti-Semitisme ini. Kami mendukung AS dalam membela hak dan kebebasan warga negara kami dari mereka yang menyebarkan kebencian,"tulisnya di twitter.

Serangan itu terjadi ketika AS bersiap untuk memperingati toleransi ras dan agama pada Senin, (17/1) yang akan menjadi hari ulang tahun ke-93 Martin Luther King Jr.  King dibunuh pada 4 April 1968, di Memphis oleh James Earl Ray, seorang segregasi kulit putih dan melarikan diri dari penjahat.

Sumber:

https://www.arabnews.com/node/2005536/world

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile