Saturday, 27 Syawwal 1443 / 28 May 2022

Saturday, 27 Syawwal 1443 / 28 May 2022

Indonesia Punya TokoNFT Sebagai Pengembang Metaverse yang Makin Cerah

Kamis 20 Jan 2022 03:45 WIB

Red: Karta Raharja Ucu

TokoNFT membangun dunia virtual dengan fitur Metaverse.

TokoNFT membangun dunia virtual dengan fitur Metaverse.

Foto: tokonft
TokoNFT membangun dunia virtual dengan fitur Metaverse.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Metaverse yang tengah menjadi sorotan diperkirakan akan terus mengalami perkembangan. Country Director Meta di Indonesia, Pieter Lydian, mengatakan, metaverse merupakan evolusi selanjutnya dalam teknologi sosial. Metaverse akan membantu orang terkoneksi dengan cara-cara baru.

Ia menjelaskan, Metaverse adalah evolusi selanjutnya dalam teknologi sosial dan yang akan membantu kita saling terkoneksi dengan cara-cara baru, yang belum dapat dilakukan saat ini. "Meski tidak ada yang dapat menggantikan esensi pertemuan secara langsung, beberapa bulan belakangan ini telah menunjukkan bagaimana ketika hal itu tidak mungkin untuk dilakukan, dunia digital mampu membuat kita tetap terhubung," kata dia, Rabu (19/1/2022).

Meski demikian, lanjut Pieter, Meta tidak akan membangun hingga mengembangkan metaverse sendiri. Pihaknya akan melakukan kolaborasi.

"Meta (Facebook) tidak akan membangun, memiliki, atau menjalankan Metaverse sendiri, kami akan berkolaborasi di setiap tahapan. Sudah ada beberapa perusahaan dan kreator yang mengembangkan area ini, termasuk desainer fashion, gaming dan kreator AR/VR, akademisi, dan pengusaha yang bereksperimen dengan format baru yang lebih imersif," ujarnya menjelaskan.

Dalam mengembangkan 'dunia altetnatif' Metaverse, dibutuhkan kontribusi berbagai pihak dalam membentuk ekosistem dunia alternatif digital tersebut. Penyediaan akses terhadap nonfungible token (NFT) yang mudah bagi masyarakat adalah salah satu kuncinya, mengingat NFT sendiri merupakan perwujudan benda-benda di dunia nyata yang dibawa ke alam Metaverse.

Di Tanah Air, perusahaan pengembang NFT telah bermunculan, salah satunya TokoNFT. TokoNFT membangun dunia virtual dengan fitur Metaverse.

Di fitur tersebut pelanggan bisa masuk dan berinteraksi melalui dunia virtual dengan berbagai layanan yang diberikan di antaranya art, music, gaming dan NFT. TokoNFT menggunakan teknologi Web 3.0 untuk login dan akses ke Metaverse.

"Di samping itu, fitur marketplace NFT versi 2.0 juga sedang kami persiapkan. Di Metaverse ada fitur-fitur yang tersedia di antaranya NFT, music, art, hingga games," kata CEO PT Toko Karya Digital, Agung Pratomo.

Ia menjelaskan, Metaverse di TokoNFT akan menjadi tempat di mana orang-orang dapat berinteraksi, membuat pameran tunggal, berkreasi hingga melakukan pertunjukan melalui dunia virtual yang menjangkau banyak orang dalam beberapa dekade mendatang.

"Kami juga berencana menggandeng sejumlah tokoh, pelaku seni dan tidak menutup kemungkinan Syahrini serta artis-artis lain juga akan kita ajak untuk berkolaborasi dalam mengembangkan ekosistem Metaverse di tanah air agar bisa mendunia," sebut Agung.

TokoNFT, kata Agung, adalah tempat bagi kreator dan pelaku karya seni serta gamer yang dapat memberikan pemberdayaan ekonomi bagi usaha kecil hingga pengusaha. "Kami sangat berkomitmen untuk membangun platform NFT dan Metaverse ini dan dapat menyediakan ruang bagi kreator, pelaku karya seni, gamer di Indonesia hingga dunia,” kata Agung.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile