Sunday, 21 Syawwal 1443 / 22 May 2022

Sunday, 21 Syawwal 1443 / 22 May 2022

Alasan di Balik PBNU Panggil Ketua PCNU Banyuwangi dan Sidoarjo

Ahad 23 Jan 2022 05:11 WIB

Rep: Puti Almas/ Red: Nashih Nashrullah

(ilustrasi) logo nahdlatul ulama .Pemanggilan Ketua PCNU Banyuwangi dan Sidoarjo upaya tabayun

(ilustrasi) logo nahdlatul ulama .Pemanggilan Ketua PCNU Banyuwangi dan Sidoarjo upaya tabayun

Foto: tangkapan layar wikipedia
Pemanggilan Ketua PCNU Banyuwangi dan Sidoarjo upaya tabayun

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) memanggil dua ketua Pengurus Cabang NU (PCNU) Kabupaten Banyuwangi dan Sidoarjo. Pemanggilan tersebut dilakukan terkait dugaan adanya politik praktis dukung mendukung calon presiden. 

Pemanggilan tersebut dilakukan berdasarkan surat resmi yang ditandatangani Ketua PBNU Amin Said Husni dan Wakil Sekretaris Jenderal Nur Hidayat. Langkah ini bertujuan untuk tabayun atau sebagai pemeriksaan atas kabar yang beredar.

Baca Juga

“Atas arahan Ketua Umum PBNU KH Yahya Cholil Staquf kami secara resmi memanggil dua ketua cabang NU, Banyuwangi dan Sidoarjo,” ujar Amin dalam keterangan pers yang diterima Republika.co.id pada Ahad (23/1). 

Pemanggilan untuk tabayun ini tertuang dalam surat bernomor 21/C.I.16/01/2022 untuk Ketua PCNU Banyuwangi. Sementara itu, pemanggilan untuk Ketua PCNU Sidoarjo tertuang dalam surat bernomor 20/C.I.16/01/2022. 

Ketua PCNU Banyuwangi dipanggil setelah PBNU menerima laporan adanya agenda politik Pemilihan Presiden 2024 yang melibatkan PCNU Banyuwangi. Dilaporkan bahwa kegiatan itu digelar di kantor PCNU Banyuwangi pada Rabu (19/1) lalu, dengan mendatangkan salah satu bakal calon presiden. 

Sementara pemanggilan PCNU Sidoarjo dilandasi adanya laporan kegiatan yang diinisiasi DPC PKB Sidoarjo dan melibatkan seluruh MWCNU Kabupaten Sidoarjo. Terkait hal ini, Ketua PCNU Banyuwangi dan Sidoarjo diminta segera memberikan laporan tertulis dan lengkap. 

Setelah itu, dua Ketua PCNU tersebut diminta menyampaikan secara langsung kepada Ketua Umum PBNU KH Yahya Cholil Staquf di kantor PBNU.

 

 

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile