Monday, 15 Syawwal 1443 / 16 May 2022

Monday, 15 Syawwal 1443 / 16 May 2022

Buldoser Israel Datangkan Malapetaka di Tanah Palestina

Senin 24 Jan 2022 13:32 WIB

Rep: Mabruroh/ Red: Ani Nursalikah

Polisi perbatasan Israel berjaga-jaga saat buldoser Israel menghancurkan sebuah rumah di kawasan Tepi Barat Masafer dekat Yatta, 25 November 2020. Israel secara rutin menghancurkan rumah-rumah warga Palestina di Tepi Barat dengan alasan hilangnya izin bangunan di daerah tersebut. Buldoser Israel Datangkan Malapetaka di Tanah Palestina

Polisi perbatasan Israel berjaga-jaga saat buldoser Israel menghancurkan sebuah rumah di kawasan Tepi Barat Masafer dekat Yatta, 25 November 2020. Israel secara rutin menghancurkan rumah-rumah warga Palestina di Tepi Barat dengan alasan hilangnya izin bangunan di daerah tersebut. Buldoser Israel Datangkan Malapetaka di Tanah Palestina

Foto: EPA-EFE/ABED AL HASHLAMOUN
Pemukim Israel juga menyita sumur air milik warga Palestina.

REPUBLIKA.CO.ID, YERUSALEM -- Otoritas pendudukan Israel (IOA) melepaskan buldosernya di tanah Palestina di kota Dura di selatan al-Khalil pada Ahad (23/1/2022) pagi. Buldoser telah meratakan 50 dunum lahan pertanian warga Palestina.

Walid Abu Sharar, salah satu korban aksi buldoser, mengatakan dalam sebuah pernyataan pers bahwa buldoser itu dimaksudkan untuk membuka jalan untuk mencaplok tanah itu ke pemukiman Yahudi di dekatnya. Dia menambahkan pemukim Israel telah berulang kali mencoba merebut tanah milik keluarga Abu Sharar dan Nasr. 

Baca Juga

Abu Sharar mencatat para pemukim telah menyita sumur air yang sebelumnya digunakan oleh warga Palestina untuk keperluan minum di daerah tersebut. Menurutnya, para pemukim menggunakan sumur itu untuk mengairi tanaman dan mengisi kolam renang mereka.

Pelanggaran lainnya, menurut Kepala Dewan Desa Qeera di Salfit utara, Ashraf Ziyada, kelompok pemukim merusak ban tujuh mobil di desa. “Para pemukim menyerbu desa saat fajar, merusak ban tujuh mobil dan menyemprotkan grafiti rasis pada mereka termasuk ancaman pembunuhan,” kata Ziyada, dilansir dari ABNA, Senin (24/1/2022).

Beberapa waktu lalu, pemukim Israel juga menyerang dan memukul para aktivis yang sedang membantu warga Palestina menanam pohon zaitun. Mereka juga membakar mobil di Burin, dekat Nablus di Tepi Barat utara.

Pohon zaitun di Tepi Barat telah menjadi titik nyala ketegangan. Pemukim Israel berusaha keras mencegah warga Palestina mengakses ladang mereka atau memanen tanaman mereka sendiri. Pohon-pohon telah dicabut, dibakar dan dirusak dalam upaya untuk menghancurkan mata pencaharian penduduk Palestina lokal dengan daerah tersebut.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile