Friday, 26 Syawwal 1443 / 27 May 2022

Friday, 26 Syawwal 1443 / 27 May 2022

Spider-Man: No Way Home Dianggap Merusak Nilai Jual Film Morbius

Selasa 25 Jan 2022 07:08 WIB

Rep: Rahma Sulistya/ Red: Qommarria Rostanti

Spider-Man: No Way Home dinilai telah merusak nilai jual film Morbius. (ilustrasi)

Spider-Man: No Way Home dinilai telah merusak nilai jual film Morbius. (ilustrasi)

Foto: Sony/Marvel
Nilai jual film Morbius yang utama adalah Adrian Toomes atau The Vulture.

REPUBLIKA.CO.ID, LOS ANGELES -- Film Morbius ditunda untuk keenam kalinya, ditambah lagi karena Spider-Man: No Way Home dinilai telah merusak nilai jual film tersebut. Spider-Man: No Way Home membuka lebar multiverse, membawa serta pahlawan dan penjahat dari Spider-Man pada masa lalu, bahkan Venom (Tom Hardy), di tayangan mid credit.

Trikuel Tom Holland yang merayakan sejarah 20 tahun Spider-Man di layar lebar itu secara tidak sengaja merusak rilis terkait film Morbius. Nilai jual Morbius yang utama adalah Adrian Toomes atau The Vulture, yang pertama kali muncul di Spider-Man: Homecoming.

Baca Juga

Penyertaan Vulture dalam No Way Home merupakan poin pembicaraan terbesar. Seluruh dunia penjahat Sony adalah penjualan yang sulit sejak awal, apalagi film yang terkait dengan Spider-Man.

Pengumuman tentang film Morbius mungkin bukan sesuatu yang menarik. Apalagi dalam No Way Home semakin menunjukkan bahwa tidak ada yang menarik dari Morbius, karena Vulture yang terlihat di trailer Morbius tidak sama dengan yang dikenal oleh penggemar MCU.

Penonton berasumsi bahwa penampilan Michael Keaton di Morbius akan hadir dalam kejahatan multiversal No Way Home, dan yang ternyata tidak ada.

Saat-saat terakhir No Way Home memperlihatkan semua penjahat dan pahlawan dikirim kembali ke alam semesta masing-masing, tetap menunjukkan Vulture MCU diam. Ini menegaskan bahwa versi Toomes yang akan muncul di Morbius tidak sama dengan yang muncul di Spider-Man: Homecoming.

Oleh karena itu, Morbius tidak memiliki hubungan dengan MCU atau waralaba Spider-Man lainnya kecuali Venom, sehingga membuat film itu menjadi teka-teki terbesar bagi penonton. Bahkan dengan keberhasilan film Venom, penonton masih agak skeptis tentang film-film penjahat alam semesta Spider-Man Sony.

Seri Venom telah terbukti populer, tetapi itu terutama karena popularitas symbiote dan Tom Hardy. Morbius akan memiliki bukit yang jauh lebih curam untuk didaki, terutama sekarang, karena daya tarik terbesarnya telah dibatalkan oleh akhir Spider-Man: No Way Home.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile