Sunday, 27 Zulqaidah 1443 / 26 June 2022

Sunday, 27 Zulqaidah 1443 / 26 June 2022

27 Zulqaidah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

YPM Salman ITB Ingin Sukseskan Program Jaminan Produk Halal

Selasa 25 Jan 2022 09:30 WIB

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Agung Sasongko

Ketua Umum Pusat Halal Salam ITB Prof Slamet Ibrahim (kiri) memotong tumpeng untuk diserahkan kepada Kepala Bidang Pengawasan Jaminan Produk Halal Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal Kementerian Agama Republik Indonesia, Harjao Suwito menyempaikan materi saat Launching Lembaga Pemeriksaan Halal YPM Salman ITB, di Gedung GSG Salman ITB, Kota Bandung, Jumat (13/9).

Ketua Umum Pusat Halal Salam ITB Prof Slamet Ibrahim (kiri) memotong tumpeng untuk diserahkan kepada Kepala Bidang Pengawasan Jaminan Produk Halal Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal Kementerian Agama Republik Indonesia, Harjao Suwito menyempaikan materi saat Launching Lembaga Pemeriksaan Halal YPM Salman ITB, di Gedung GSG Salman ITB, Kota Bandung, Jumat (13/9).

Foto: Republika/Edi Yusuf
YPM Salman ITB memiliki perangkat yang diperlukan untuk Lembaga Pemeriksa Halal.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Yayasan Pembina Masjid (YPM) Salman ITB mengajukan izin pembentukan Lembaga Pemeriksa Halal (LPH). Berbagai hal untuk mendukung proses pemeriksaan produk halal telah disiapkan. Mulai dari laboratarium, kantor, hingga auditor halal.

Ketua Umum YPM Salman ITB, Suwarno menyampaikan, jaminan produk halal memiliki cakupan yang luas. YPM Salman ITB sebagai yayasan yang bergerak di bidang dakwah Islam pun berkepentingan karena halal merupakan aspek penting dalam kehidupan umat Muslim.

Baca Juga

"UU Jaminan Produk Halal dikeluarkan pada 2014, kemudian pada 2015 kami membuat Pusat Halal Salman ITB. Dari situ, kami punya program edukasi mengenai halal life style dan kajian mengenai produk halal. Hingga kemudian berkembang dengan dibentuknya Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal (BPJPH) sebagai turunan dari UU," tutur dia kepada Republika.co.id, Rabu (19/1).

Menurut Suwarno, untuk menyukseskan program jaminan produk halal tentu dibutuhkan partisipasi banyak pihak, termasuk YPM Salman ITB. Yayasan kemudian menggandeng ITB yang memiliki fasilitas pendukung dan penguasaan di bidang teknologi pangan untuk mengajukan izin pembentukan LPH.

"Kami bekerjasama dengan laboratorium di ITB. Jadi kami bersama ITB mengajukan izin sebagai LPH untuk membantu pemerintah dan masyarakat supaya mendapat jaminan produk halal dan kenyamanan terkait dengan produk-produk halal," tuturnya.

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile