Friday, 26 Syawwal 1443 / 27 May 2022

Friday, 26 Syawwal 1443 / 27 May 2022

Satgas: Indonesia Berhasil Lewati Libur Panjang dengan Kasus Terkendali

Selasa 25 Jan 2022 21:06 WIB

Red: Ratna Puspita

Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Prof Wiku Adisasmito.

Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Prof Wiku Adisasmito.

Foto: Satgas Covid-19.
Satgas Covid-19 sebut vaksinasi booster respons pemerintah hadapi omicron.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 menyampaikan untuk pertama kalinya Indonesia berhasil melewati periode libur panjang Natal 2021 dan Tahun Baru 2022 dengan tetap mempertahankan kondisi kasus yang terkendali. Satgas mengapresiasi seluruh lapisan masyarakat yang telah patuh terhadap protokol kesehatan.

Juru Bicara Nasional Satgas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito juga mengapresiasi pemerintah pusat dan daerah yang terus berkoordinasi untuk mempersiapkan fasilitas pelayanan kesehatan, pelaksanaan vaksinasi, dan pengawasan protokol kesehatan di tempat umum sehingga kasus tetap terkendali. "Terlebih pula kita berhasil mempertahankan kondisi ini di tengah keberadaan varian Omicron yang lebih menular dan berpotensi menyebabkan kenaikan kasus yang signifikan," kata dia dalam konferensi pers yang diikuti secara daring di Jakarta, Selasa (26/1/2022) malam.

Baca Juga

Ia mengemukakan, prediksi kenaikan kasus akibat varian omicron sebelumnya semata-mata merupakan bentuk kewaspadaan dan kehati-hatian agar upaya pencegahan dan penanggulangan dapat disiapkan sebaik mungkin. "Namun, proyeksi yang telah dibuat nyatanya berbeda jauh dengan kondisi saat ini, meskipun saat ini kasus sedikit mengalami peningkatan. Namun, masih jauh lebih rendah dari estimasi yang diprediksi paling mungkin terjadi," ujarnya.

Ia memaparkan, per 2 Januari 2022, peningkatan kasus mingguan aktual yang terjadi adalah sebesar 1.500 kasus per pekan. Sementara prediksi pada akhir tahun lalu adalah 400.000 kasus per pekan.

Ia menambahkan, jumlah kasus di Indonesia saat ini nisbi terkendali. Bahkan, kondisi ini diikuti dengan jumlah testing yang terus ditingkatkan hingga di atas target WHO.

Ia mengatakan, meski keterisian tempat tidur di ruang isolasi Rumah Sakit rujukan sedikit mengalami kenaikan, tetap berada di bawah 10 persen. Wiku menyampaikan, pembelajaran dari keberhasilan pengendalian kasus ini tentunya harus terus dipegang sebagai modal ke depan. 

Terlebih, saat ini masih terjadi sedikit kenaikan kasus. "Dua modal kuncinya adalah pertama, adanya kekebalan komunitas, utamanya karena vaksinasi dan akibat pernah tertular. Kedua, peran aktif masyarakat mempertahankan disiplin protokol kesehatan," paparnya.

Dari sisi kekebalan komunitas per 20 Januari 2022, Wiku mengatakan, capaian vaksinasi dosis lengkap telah mencapai 45,92 persen dari total populasi. Selain itu, pemerintah sudah mulai melaksanakan vaksinasi penguat atau booster 

Satgas Covid-19 mengatakan, pelaksanaan vaksinasi penguat atau booster merupakan respons pemerintah dalam menghadapi varian omicron. Ia menambahkan, pelaksanaan vaksinasi penguat itu dilakukan pada daerah yang kekebalan komunitasnya terbukti sudah berkurang.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile