Kamis 27 Jan 2022 18:17 WIB

Kekuatan Iman Gerakkan Syekh Thantawi Serang Tentara Prancis

Kekuatan iman menjadi modal kuat untuk melawan kebatilan dan kemungkaran .

Red: Nashih Nashrullah
...
Foto: Republika/Wihdan
Keimanan (Ilustrasi). Kekuatan iman menjadi modal kuat untuk melawan kebatilan dan kemungkaran

Oleh : Ustadz Yendri Junaidi Lc MA, dosen STIT Diniyyah Puteri Padang Panjang, alumni Al-Azhar Mesir

REPUBLIKA.CO.ID, Syekh Ali Thantawi rahimahullah, tokoh ulama terkemuka Suriah menulis dalam salah satu memorandumnya: 

“Setelah perang Maysalun antara Prancis dan Suriah pada 1920 M yang berakhir dengan kemenangan Prancis, tentara Prancis akhirnya menduduki Kota Damaskus. 

Baca Juga

Ada satu peristiwa yang tak akan pernah aku lupakan. Saat itu aku masih duduk di bangku SD (i'dadiyyah).  

Pagi itu, seperti biasa, aku berangkat sekolah. Tiba-tiba aku melihat tiga orang tentara Prancis bersenjata lengkap menganggu seorang wanita Muslimah yang berhijab. Mereka memegangi Muslimah yang malang itu dan berbuat senonoh kepadanya.  

Muslimah itu hanya bisa berteriak sambil menangis. Para tentara itu tertawa-tawa melihat mimik wanita itu yang penuh ketakutan. 

Orang-orang di sekitar yang melihat itu hanya diam. Mereka takut membantu karena para tentara itu bersenjata. Mereka hanya bisa menyaksikan ‘pemandangan’ itu dengan rasa pilu dan lemah.

Tiba-tiba muncul seorang tukang sayur (baqqal). Ia berteriak dengan sangat keras ke arah orang-orang yang hanya memandangi wanita malang itu. Teriakan itu benar-benar keluar dari hati yang paling dalam. Teriakan yang lahir dari iman dan rasa percaya diri yang sangat kuat. 

Ia berteriak pada orang-orang itu: “Ada apa dengan kalian? Tidakkah ada agama dalam diri kalian? Tidakkah ada keberanian di dada kalian?”

Sejurus kemudian ia segera melompat ke arah para tentara itu. Ia menyerang para tentara yang bersenjata itu dengan tangan kosong. 

Melihat keberanian itu, orang-orang yang tadinya hanya diam akhirnya semangat mereka terbakar. Semua bergerak dan menyerang para tentara itu. Tidak terkecuali diriku. Aku masih ingat, aku ikut melemparkan tasku yang berisi buku ke arah para tentara itu.

Padahal mereka tidak punya senjata apa-apa. Kecuali keimanan yang melahirkan keberanian. Sementara para tentara itu bersenjata lengkap dan siap memuntahkan peluru mereka ke arah orang-orang itu. Tapi mereka tak berdaya menghadapi puluhan orang yang menyerang mereka dengan penuh semangat. Semangat yang disulut api kemarahan keimanan.   

Terkadang yang diperlukan adalah ada satu orang yang mau memulai, mau bergerak, mau mencoba. Ia akan menginspirasi yang lain. Memotivasi yang lain. Memunculkan keberanian dalam diri orang lain. Karena bagaimanapun, manusia perlu contoh dan teladan. Inilah mengapa banyak tokoh berkomentar tentang Islam: يا له من دين لو كان له رجال  “Agama yang sangat hebat, andaikan saja ada tokohnya…”   

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement