Kamis 27 Jan 2022 19:51 WIB

Kasus Covid-19 di Cirebon Didominasi Perantau

Kasus Covid-19 di Kabupaten Cirebon meningkat dalam beberapa hari terakhir.

Red: Nur Aini
...
Foto: www.pixabay.com
Vaksin Covid-19 (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, CIREBON -- Pejabat Dinas Kesehatan Kabupaten Cirebon, Jawa Barat, Dendi Hamdi mengatakan penambahan kasus Covid-19 tercatat saat ini didominasi warga yang sedang merantau di Jakarta dan ber-KTP Cirebon.

"Dari 25 kasus aktif 20 orang di antaranya itu warga Kabupaten Cirebon yang sedang berada di Jakarta," kata Kepala Seksi Imunisasi dan Surveilans Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Dinas Kesehatan Kabupaten Cirebon Dendi Hamdi di Cirebon, Kamis (27/1/2022).

Baca Juga

Dendi mengatakan kasus terkonfirmasi positif Covid-19 di Kabupaten Cirebon, pada beberapa hari terakhir memang mengalami peningkatan. Di mana dalam dua hari ini, lanjut Dendi terdapat penambahan kasus Covid-19 sebanyak 10 orang yaitu pada hari Rabu (26/1/2022) ada lima kasus, dan di Kamis (27/1/2022) juga lima, sehingga saat ini terdapat 25 kasus aktif. Namun kata Dendi, dari 25 kasus, 20 di antaranya merupakan warga Kabupaten Cirebon yang sedang merantau di luar kota, tepatnya di Jakarta.

"Karena KTP masih Kabupaten Cirebon, sehinggt datanya masuk ke kami, tapi sebenarnya mereka berada di Jakarta," tuturnya.

Dendi menambahkan untuk warga yang tinggal di Cirebon, saat ini hanya ada lima orang terkonfirmasi positif, di mana mereka melakukan isolasi mandiri, dan juga rumah sakit. Dengan adanya kasus Covid-19 yang mengalami peningkatan, pihaknya menghimbau agar masyarakat lebih memperketat protokol kesehatan bila ke luar rumah.

"Prokes dan vaksinasi harus berjalan terus, agar bisa meminimalkan peningkatan kasus," katanya.

Baca: Keterisian Tempat Tidur RS Covid-19 Sentuh 45%, Dinkes DKI: Masih Aman

Baca: Ditemukan Kasus Covid-19 di Satu Sekolah, PTM 100 Persen di Solo Jalan Terus

Baca: Kasus Harian Covid-19 Tembus di Atas 8.000, DKI Jakarta Tertinggi

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement