Performa Buruk, Bima Perkasa Jogja Pecat Pelatih Asingnya

Rep: Fitrianto/ Red: Fernan Rahadi

Para pemain Bima Perkasa Jogja merayakan keberhasilan lolos play-off IBL 2021.
Para pemain Bima Perkasa Jogja merayakan keberhasilan lolos play-off IBL 2021. | Foto: IBL Indonesia

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Manajemen DNA Bima Perkasa resmi memecat pelatih pepala Dean Murray. Keputusan itu diambil setelah mempertimbangkan banyak hal, salah satunya performa tim sejak latihan perdana, scrimmage game, hingga berakhirnya Seri I Indonesian Basketball League (IBL) di Jakarta beberapa waktu lalu. 

Di tangan Dean, DNA Bima Perkasa tak sekalipun memetik kemenangan dalam empat pertandingan IBL Tokopedia Seri-1 Jakarta. Mereka kalah dari Dewa United, Evos, Amartha Hangtuah, dan Bali United.

Owner DNA Bima Perkasa, Edy Wibowo menjelaskan proses pengambilan keputusan itu. Menurutnya DNA Bima Perkasa punya rencana yang jelas tiap tahunnya. Contohnya menaikkan level permainan yang sudah dikemukakan sejak pertama kali membuka komunikasi dengan Dean.

"Kami ingin menaikkan level tiap tahunnya, baik itu untuk individu maupun tim. Setiap hari kami melakukan evaluasi, dari latihan, scrimmage, sampai gim. Pelatih salah satu evaluasinya dan Dean sangat memahami keputusan ini. Hubungan kami baik-baik saja, ini profesional," kata Edy Wibowo dilansir laman IBL Indonesia.

Pada Seri-2 IBL yang digelar di C-Tra Arena Bandung mulai Sabtu (29/1/2022), DNA Bima Perkasa akan ditangani Kartika Siti Aminah. Ia adalah asisten pelatih David Singleton saat mengarsiteki tim musim lalu. Pemilihan Kartika Siti Aminah menggantikan Dean Murray juga telah melewati banyak pertimbangan. Pertama, Kartika Siti Aminah adalah sosok yang bertanggung jawab membentuk tim musim lalu setelah kontrak Raoul Miguel Hadinoto berakhir.

Kedua, perempuan yang akrab disapa Ika itu telah mengenal karakter tiap pemain di tubuh tim. Apalagi musim ini amunisi DNA Bima Perkasa tidak banyak berubah. Indra Muhammad dan kawan-kawan hanya ketambahan dua pemain asing: David Atkinson dan Jordan Jacks plus Ikram Fadhil dan Valentinus Michael yang berstatus rookie. "Dia sangat mengenal tim ini sehingga tidak perlu waktu lama untuk mapping dan bikin game plan," sambung Edy.

Ketiga, Kartika Siti Aminah punya segudang pengalaman di bidang kepelatihan. Ika sempat melatih tim basket Universitas Gajah Mada (UGM) dan tim PON DIY. Satu-satunya pelatih perempuan di IBL musim ini itu juga membawa Surabaya Fever juara di Women's National Basketball League (WNBL) pada tahun 2012.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id

Terkait


Performa Tim Buruk, Bima Perkasa Pecat Pelatih Asingnya

Pantau Pemain di IBL 2022, Timnas Basket Gelar TC di Yogyakarta

Saat Hardianus Cedera, Satria Muda Beruntung Datangkan Erga

Ini yang akan Dibenahi Satria Muda Jakarta Jelang IBL Seri Bandung

Satria Muda Menang Tipis Atas Prawira Yudha Bandung

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark