Monday, 22 Syawwal 1443 / 23 May 2022

Monday, 22 Syawwal 1443 / 23 May 2022

Kemenag Dorong Upaya Bersama Tanggulangi Buta Baca Alquran di Masyarakat

Jumat 28 Jan 2022 12:09 WIB

Red: Gita Amanda

Sekretaris Ditjen Bimas Islam Kemenag, M Fuad Nasar mendorong upaya bersama seluruh elemen masyarakat untuk menanggulangi buta baca Alquran.

Sekretaris Ditjen Bimas Islam Kemenag, M Fuad Nasar mendorong upaya bersama seluruh elemen masyarakat untuk menanggulangi buta baca Alquran.

Foto: Bimas Islam Kemenag
Hasil survei menyebutkan 65 persen Umat Islam di Tanah Air tidak bisa membaca Alquran

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sekretaris Ditjen Bimas Islam Kemenag M Fuad Nasar mendorong upaya bersama seluruh elemen masyarakat untuk menanggulangi buta baca Alquran. Upaya ini untuk merespons hasil survei yang menyebutkan 65 persen Umat Islam di Tanah Air tidak bisa membaca Alquran.

“Fakta masih banyaknya umat Islam di Indonesia belum bisa baca Alquran memerlukan upaya bersama untuk memperbaiki dan menanggulanginya,” katanya, Jumat (28/1/2022), dalam siaran persnya.

Baca Juga

Fuad mengajak kepada masyarakat untuk memperbaiki pola bimbingan agama yang ada di Indonesia. Fuad menilai, pola bimbingan agama setidaknya melibatkan tiga lingkungan yang saling berkaitan. Pertama, pendidikan agama dalam keluarga, yaitu tanggung jawab orang tua, dalam hal ini ibu dan bapak.

“Kedua adalah pendidikan agama di sekolah. Soal penekanan pelajaran agama di sini adalah tanggung jawab guru,” ujarnya

Sedangkan ketiga, lanjut Fuad, pendidikan agama dalam masyarakat, ini tanggung jawab berbagai elemen umat termasuk pengurus masjid, ormas, dan lembaga dakwah.

Fuad mengatakan, ketika ditemukan kenyatan banyak umat dan remaja Muslim belum bisa baca Alquran, artinya ada titik lemah di tiga pola bimbingan agama, maka perlu diperbaiki kekurangannya. "Titik lemah pendidikan agama pada keluarga, sekolah dan masyarakat, kita jadikan itu sebagai warning untuk melakukan perbaikan," jelasnya.

Fuad mengatakan, Kemenag selama ini memfasilitasi pola bimbingan agama yang ada di tengah masyarakat antara lain melalui peran Penyuluh Agama Islam, namun peran keluarga dalam hal ini orang tua harus merasa punya tanggung jawab moral di hadapan Allah kalau anak-anaknya tidak bisa membaca Alquran.

"Guru di sekolah umum juga harus memperhatikan anak-anak kalau perlu diprogramkan eskul untuk memberikan pengajaran itu agar bisa membaca Alquran," tutup Fuad.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile