Friday, 26 Syawwal 1443 / 27 May 2022

Friday, 26 Syawwal 1443 / 27 May 2022

Penghentian Gas Alam Rusia akan Pukul Keras Ekonomi Uni Eropa

Jumat 28 Jan 2022 14:10 WIB

Red: Esthi Maharani

Website Anadolu Agency Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan  melalui Sistem Penyiaran Berita AA (HAS).  Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.

Website Anadolu Agency Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita AA (HAS). Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.

Setengah musim dingin tanpa impor gas alam Rusia bisa jadi sulit bagi Uni Eropa

ANKARA -- Ketika ketegangan di Ukraina meningkat dengan ancaman invasi Rusia, Uni Eropa (UE) dapat menghadapi krisis energi baru setelah penghentian impor gas alam Rusia. Penghentian gas alam itu akan memaksa blok tersebut mencari cara untuk memenuhi permintaan, menurut sebuah think tank Bruegel yang berbasis di Brussel pada Kamis (27/1/2022).

Dalam laporannya yang berjudul, Bisakah Eropa bertahan tanpa rasa sakit tanpa gas Rusia? Bruegel mengatakan UE kemungkinan akan mampu bertahan dari gangguan skala besar terhadap pasokan gas Rusia hingga musim panas, berdasarkan kombinasi peningkatan impor LNG dan langkah-langkah sisi permintaan seperti itu sebagai pembatasan gas industri.

Namun, laporan itu mengatakan ini akan berdampak pada ekonomi UE dan bahkan mungkin mengakibatkan beberapa negara, terutama yang lebih bergantung pada gas Rusia dan kurang terhubung dengan negara-negara UE lainnya, mereka harus mengambil tindakan darurat.

Jika blokade gas Rusia diperpanjang hingga musim dingin mendatang, UE akan semakin sulit bertahan karena Rusia secara historis merupakan pemasok gas alam terbesar ke UE.

Setelah sengketa gas Rusia-Ukraina-Eropa 2006 dan 2009, diikuti oleh ketegangan setelah krisis Ukraina 2013-2014, Uni Eropa telah berusaha untuk mengurangi ketergantungannya pada impor gas alam Rusia, namun, Rusia terus memasok sekitar 40 persen konsumsi gas ke Uni Eropa.

Mengingat bahwa baik Komisi Eropa dan AS sedang mempertimbangkan rencana darurat jika terjadi pengurangan lebih lanjut atau, dalam skenario terburuk, penghentian total pasokan gas Rusia ke Uni Eropa, laporan tersebut berpendapat bahwa solusi yang paling efisien membutuhkan penyesuaian sisi permintaan untuk mengurangi ketergantungan pada gas, daripada hanya mengganti gas Rusia dengan impor dari negara lain.

Laporan Bruegel memperkirakan bahwa dalam jangka pendek dan dengan mempertimbangkan UE sebagai agregat, Uni Eropa kemungkinan akan mampu bertahan dari gangguan dramatis terhadap impor gas Rusia.

“Apa yang layak secara teknis mungkin tidak layak secara politis,” kata laporan itu, mencatat bahwa negara-negara dengan pasokan yang lebih baik mungkin tidak mau berbagi sumber daya gas yang langka dengan negara-negara dalam situasi yang lebih buruk bahkan jika secara teknis layak untuk menyinkronkan penipisan penyimpanan di seluruh Eropa menunda atau mencegah gangguan pasokan gas di mana pun di UE.

Infrastruktur UE yang ada memungkinkan volume impor tambahan dari Norwegia dan Afrika Utara alih-alih impor dari Rusia “tetapi ini tidak dapat diterapkan dalam praktiknya.”

Mengingat bahwa Norwegia tidak memiliki kapasitas tambahan untuk mengirimkan lebih banyak gas alam ke UE dan produksi gas domestik blok tersebut terbatas, laporan tersebut memperingatkan bahwa tanpa tindakan sisi permintaan, “gangguan penuh terhadap impor gas Rusia dapat mengakibatkan beberapa negara UE harus mengambil tindakan darurat sebelum akhir musim dingin ini.”

Bagaimana jika pasokan gas Rusia dihentikan selama bertahun-tahun?

Menurut Bruegel, melewati setengah musim dingin tanpa impor Rusia bisa jadi sulit, tetapi menjalankan ekonomi Eropa selama beberapa tahun tanpa gas Rusia akan sangat lebih sulit.

Laporan tersebut lebih lanjut menjelaskan bahwa permintaan tambahan di pasar LNG global yang sudah ketat akan memberikan tekanan kenaikan yang sangat besar pada harga, memukul ekonomi Eropa, yang sudah menderita dari harga energi yang tinggi.

“Uni Eropa tidak bisa hanya mengandalkan peningkatan pasokan untuk menggantikan volume gas alam Rusia, permintaan juga harus memainkan peran,” ungkap laporan Bruegel, menambahkan bahwa hanya kombinasi keduanya yang dapat memberikan hasil yang bisa diterapkan.

 

sumber : https://www.aa.com.tr/id/dunia/penghentian-gas-alam-rusia-akan-pukul-keras-ekonomi-uni-eropa/2487710
Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile