Wednesday, 17 Syawwal 1443 / 18 May 2022

Wednesday, 17 Syawwal 1443 / 18 May 2022

Disuntik Vaksin Booster, Risiko Kematian Akibat Omicron Turun Hingga 95 Persen

Sabtu 29 Jan 2022 01:39 WIB

Rep: Meiliza Laveda/ Red: Reiny Dwinanda

Vaksinasi Covid-19 dosis penguat (booster). Pemberian vaksin booster dapat menurunkan risiko kematian akibat infeksi SARS-CoV-2 varian omicron hingga 95 persen.

Vaksinasi Covid-19 dosis penguat (booster). Pemberian vaksin booster dapat menurunkan risiko kematian akibat infeksi SARS-CoV-2 varian omicron hingga 95 persen.

Foto: ANTARA/Galih Pradipta
Vaksin booster tak saja efektif melawan omicron, tetapi juga sub varian BA.2.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Temuan terbaru Badan Keamanan Kesehatan Inggris (UKHSA) memperlihatkan pemberian vaksin booster dapat menurunkan risiko kematian akibat infeksi SARS-CoV-2 varian omicron hingga 95 persen. Efektivitas dosis penguat vaksin Covid-19 itu terungkap lewat analisis kematian warga di atas usia 50-an.

Kepala Imunisasi UKHSA dr Mary Ramsay mengatakan, vaksin membantu melindungi masyarakat dari efek Covid-19. Sementara itu, booster menawarkan perlindungan tingkat tinggi dari rawat inap dan kematian pada mereka yang paling rentan.

Baca Juga

"Pandemi belum berakhir dan vaksin adalah cara terbaik untuk meningkatkan perlindungan Anda," kata Ramsay, dikutip The Sun, Jumat (28/1/2022).

Sebelumnya, data menunjukkan kecil kemungkinan seseorang akan terinfeksi varian omicron setelah mendapat vaksin booster. Jika mereka terinfeksi varian tersebut, penyakitnya akan menjadi yang lebih ringan karena adanya booster.

Data terbaru menunjukkan booster bekerja melawan sub-varian baru omicron BA.2 yang mulai menyebar di Inggris. Tiga pekan setelah suntikan vaksin booster, efektivitas melawan penyakit simtomatik meningkat menjadi 63 persen untuk omicron asli BA.1 dan 70 persen untuk BA.2.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile