Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

 

1 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Austria Longgarkan Pembatasan Covid-19 Mulai Pekan Depan

Sabtu 29 Jan 2022 20:15 WIB

Red: Esthi Maharani

Kanselir Austria Karl Nehammer

Kanselir Austria Karl Nehammer

Foto: AP/Johanna Geron/Pool Reuters
Omicron mengarah pada tingkat rawat inap yang menurun meskipun angka infeksi tinggi

REPUBLIKA.CO.ID, ZURICH -- Austria akan mulai melonggarkan pembatasan terkait Covid-19 pekan depan, Kanselir Karl Nehammer mengatakan pada konferensi pers pada Sabtu (29/1/2022). Pelonggaran itu memungkinkan toko dan restoran buka lebih lama dan mereka yang tak divaksin bisa bergerak lebih bebas.

 

Langkah itu diambil karena varian Omicron mengarah pada tingkat rawat inap yang menurun meskipun angka infeksi tinggi. Mulai 5 Februari, Austria akan memperpanjang jam buka maksimum yang diizinkan bagi restoran dan toko hingga tengah malam dan akan meningkatkan jumlah orang yang dapat berpartisipasi dalam berbagai acara menjadi 50 dari 25 orang, kata Nehammer.

"Hal yang baik terlepas dari segalanya dalam situasi sulit ini - jumlah rumah sakit berada pada tingkat yang baik, tempat tidur perawatan intensif, saya pikir adil untuk mengatakan, berada pada tingkat yang sangat baik," kata Nehammer pada konferensi pers di Wina.

"Kami sekarang dalam posisi untuk meningkatkan prospek baru yang akan memungkinkan orang untuk bernapas."

Kasus harian infeksi virus corona telah meningkat di Austria, didorong oleh varian Omicron yang sangat menular, dengan hampir 35.000 kasus baru dilaporkan pada Sabtu. Namun, tekanan pada rumah sakit telah mereda, karena Omicron mengarah pada hasil yang tidak terlalu parah, dan gelombang Omicron saat ini diperkirakan akan mencapai puncaknya sekitar 7-9 Februari kata Direktur Jenderal Kesehatan Masyarakat Katharina Reich mengatakan pada konferensi pers yang sama.

Pada langkah selanjutnya, mulai 12 Februari, Austria akan menghilangkan apa yang disebut "aturan 2G" yang melarang mereka yang tidak divaksin atau pulih dari virus memasuki toko-toko yang tidak penting. Sejak 15 November mereka yang tidak divaksin sepenuhnya telah dikunci, yang berarti mereka hanya diizinkan meninggalkan rumah mereka untuk sejumlah alasan terbatas seperti berbelanja kebutuhan pokok atau bekerja. Langkah itu, yang ditangguhkan selama Natal, telah dikritik karena sangat sulit untuk ditegakkan.

Austria pekan lalu menetapkan 31 Januari sebagai tanggal untuk mengakhiri penguncian yang lebih ketat bagi mereka yang tidak divaksin, menghapus pembatasan pergerakan mereka. Namun, mereka tetap dilarang mengambil bagian dalam berbagai kegiatan rekreasi, termasuk makan di restoran atau berbelanja barang-barang yang tidak penting, sebagai bagian dari upaya pemerintah untuk meningkatkan tingkat vaksinasi, yang termasuk yang terendah di Eropa barat.

Sekarang, selain memasuki toko-toko mulai 12 Februari, Austria juga akan melonggarkan langkah-langkah yang melarang orang-orang yang tidak divaksin memasuki restoran mulai 19 Februari, kata Nehammer, seraya mengatakan mereka dengan hasil tes Covid-19 negatif akan dapat mengunjungi restoran dan objek wisata.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile