Thursday, 1 Zulhijjah 1443 / 30 June 2022

Thursday, 1 Zulhijjah 1443 / 30 June 2022

1 Zulhijjah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Jangankan Kita, Ilmuwan Saja tidak Tahu Covid-19 akan Lemah atau Kuat

Senin 31 Jan 2022 02:40 WIB

Rep: Rahma Sulistya/ Red: Nora Azizah

Ilmuwan tak bisa prediksi virus Covid-19 akan melemah atau menguat di masa depan.

Ilmuwan tak bisa prediksi virus Covid-19 akan melemah atau menguat di masa depan.

Foto: Pixabay
Ilmuwan tak bisa prediksi virus Covid-19 akan melemah atau menguat di masa depan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Omicron telah mendominasi kasus infeksi dunia baik Eropa, Asia, dan Amerika. Hal ini menyebabkan kasus lonjakan lebih tinggi dari sebelumnya. 

Varian ini menggantikan varian Delta yang sudah tidak terdengar. Baru-baru ini, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) kembali memperingatkan soal varian baru lagi yang lebih menular dan lebih mematikan. Namun, para pakar tak bisa memprediksi apakah varian baru nantinya lebih lemah atau justru kuat.

Baca Juga

“Varian perhatian berikutnya akan lebih menular karena harus mengejar apa yang saat ini beredar. Pertanyaan besarnya, apakah varian di masa depan ini akan lebih kuat atau semakin lemah,” ujar Pimpinan Teknis WHO untuk Covid-19, Maria Van Kerkhove, dilansir dari Fortune, Senin (31/1/2022).

WHO mendefinisikan varian perhatian ini sebagai virus yang bisa melemahkan efektivitas vaksin atau meningkatkan penularan, hingga virulensi ke tingkat pentingnya kesehatan masyarakat global. Antara Delta dan Omicron, WHO memberi label varian seperti Lambda dan Mu sebagai varian yang menarik.

Tapi, Lambda dan Mu tidak menyebar dengan cepat atau cukup luas untuk menjamin status varian perhatian. Omicron adalah satu-satunya varian perhatian yang diberi label oleh WHO setelah Delta.

Kemampuan Omicron yang meningkat untuk kebal vaksin serta transmisibilitasnya yang tinggi, membuat strain yang sekarang dominan ini adalah dua hingga empat kali lebih mudah menular dibanding Delta. Secara alami, varian kekhawatiran WHO berikutnya akan lebih ganas daripada Omicron saat ini. 

Namun, ada pendapat lain. Beberapa ahli percaya bahwa jenis Covid-19 di masa depan pada akhirnya akan melemah, bahkan ketika virus itu semakin menular.

“Ada seleksi alam bahwa virus akan menjadi kurang ganas tapi menjadi lebih menular. Virus adalah parasit. Ini membutuhkan inang untuk bertahan hidup. Hal terburuk dari virus ini adalah membunuh inangnya,” kata dosen dan peneliti utama dalam virologi molekuler di University of Manchester, Shiu-Wan Chan.

Namun, tidak semua orang setuju dengannya. Seorang sosiolog dan pakar pandemi, Zeynep Tufekci, mengatakan kepada New York Times jika virus menjadi lebih lemah saat berevolusi itu adalah keberuntungan. Virus itu tidak peduli jika inangnya mati selama mereka menular melalui inangnya.

Van Kerkhove tampaknya berpihak pada pandangan Tufekci. Pejabat WHO juga memperingatkan bahwa tidak ada jaminan virus Covid akan semakin lemah seiring dengan perkembangannya, dan meskipun dunia mungkin berharap itu permasalahannya, kita tidak bisa mengandalkan itu.

Otoritas kesehatan mungkin mengetahui apakah penerus Omicron lebih atau kurang mematikan daripada varian saat ini. Pekan ini, WHO mengumumkan bahwa subvarian Omikron baru yang disebut BA.2 yang sering dijuluki Omicron Siluman masih harus diselidiki dan dipelajari secara terpisah dari subvarian Omicron yang dominan secara global BA.1.

Baca juga : Asal-Usul Omicron Akhirnya Terungkap

“Garis keturunan BA.2 berbeda dari BA.1 dalam beberapa mutasi, termasuk protein lonjakan, meningkat di banyak negara. Investigasi karakteristik BA.2 termasuk sifat lolos kekebalan dan virulensi, harus diprioritaskan secara independen (dan secara komparatif) dengan BA.1,” tulis WHO dalam pernyataan.

Beberapa ilmuwan percaya BA.2 menunjukkan karakteristik yang cukup berbeda dari strain asli Omicron, sehingga dianggap sebagai varian perhatiannya sendiri. Strain Omicron Siluman telah menjadi strain Covid-19 paling dominan di Denmark, setelah tiba di sana akhir bulan lalu.

Strain BA.2 menyumbang 45 persen kasus baru di Denmark, dan telah terdeteksi di lebih dari 40 negara termasuk AS. Namun, untuk saat ini, tidak ada bukti bahwa BA.2 lebih mematikan daripada strain pertama Omicron. Institut Serum Statens Denmark mengatakan dalam sebuah pernyataan pekan lalu bahwa analisis awal tidak menunjukkan perbedaan rawat inap untuk BA.2 dibanding BA.1.

Baca juga : Pakar Dunia Prediksi Setengah Populasi Dunia akan Terinfeksi Omicron

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile