Tuesday, 18 Muharram 1444 / 16 August 2022

Tuesday, 18 Muharram 1444 / 16 August 2022

 

18 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Giring Klaim Perjuangan PSI Sama dengan Jenderal Dudung Jaga NKRI

Selasa 01 Feb 2022 22:44 WIB

Red: Erik Purnama Putra

Suasana peluncuran buku berjudul Dudung Abdurachman Membongkar Operasi Psikologi Gerakan Intoleransi di Jakarta pada Sabtu (29/1/2022).

Suasana peluncuran buku berjudul Dudung Abdurachman Membongkar Operasi Psikologi Gerakan Intoleransi di Jakarta pada Sabtu (29/1/2022).

Foto: Dok Dispenad
Kata Giring, bagi PSI, toleransi adalah hal yang utama selaras dengan tindakan KSAD.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Umum Dewan Pimpinan Pusat Partai Solidaritas Indonesia (DPP PSI), Giring Ganesha Djumaryo merasa partainya memiliki kesamaan perjuangan dengan Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal Dudung Abdurachman. Giring mengeklaim, perjuangan PSI dengan Jenderal Dudung sama, yaitu melawan intoleransi demi tegaknya Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

 

Giring mengomentari akun Twiter, @tni_ad yang mengunggah foto peluncuran buku berjudul "Dudung Abdurachman Membongkar Operasi Psikologi Gerakan Intoleransi" di Jakarta pada Sabtu (29/1/2022). Status yang diunggah akun @tni_ad mendapat tanggapan ribuan warganet yang kontra maupun mendukung upaya Dudung melawan gerakan intoleransi di Indonesia.

Baca Juga

"Bagi kami di @psi_id toleransi adalah hal yang utama yang selalu kami perjuangkan dan selaras dengan sikap dan tindakan KSAD Jenderal Dudung beserta jajaran guna menjaga NKRI tercinta #PSIBanget," ucap Giring melalui akun Twitter, @Giring_Ganesha dikutip Republika di Jakarta, Rabu (2/2/2022).

Dalam siaran pers Dinas Penerangan Angkatan Darat (Dispenad), Dudung dalam sambutannya mengatakan, buku yang ditulis oleh Raylis Sumitra tersebut berkaitan dengan kewaspadaannya terhadap kelompok intoleran yang ingin mencoba merobohkan empat pilar kebangsaan. Buku itu bergambar wajah Dudung kala masih menjabat Panglima Kodam (Pangdam) Jaya.

"Dalam buku tertulis bahwa kita saat ini mewaspadai kelompok intoleran, yaitu gerakan-gerakan yang mencoba merobohkan Pancasila, Bhinneka Tunggal Ika dan NKRI serta UUD 1945 yang merupakan empat pilar kebangsaan yang harus kita jaga, agar Indonesia tidak goyah dan jatuh kepada tangan perusak persatuan dan kesatuan," kata Dudung.

Di hadapan para tamu undangan yang hadir, Dudung mengaku, meminjam istilah yang dipakai Kepala BIN era Presiden Megawati Soekarnoputri, yaitu Jenderal (Purn) AM Hendropriyono dalam pengantar buku yang diluncurkannya tersebut. "Saya meminjam istilah, Jendral TNI Purn Prof Dr AM Hendropriyono dalam pengantar buku ini, pembiaran gerakan Intoleransi di Indonesia sangat berbahaya, karena sifat dari gerakan intoleransi adalah terorisme," ujanya.

Selain Hendropriyono, peluncuran buku juga dihadiri KSAL Laksamana Yudo Margono, KSAU Marsekal Fadjar Praseto, Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki, anggota Wantimpres Habib Lutfi Bin Yahya, dan ulama KH M Muwafiq alias Gus Muwafiq.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile