Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

 

21 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Depok Surati Pemerintah Pusat untuk Evaluasi PTM 100 Persen

Rabu 02 Feb 2022 13:51 WIB

Rep: Rusdy Nurdiansyah/ Red: Andi Nur Aminah

Wali  Kota Depok Muhammad Idris.

Wali Kota Depok Muhammad Idris.

Foto: Dinkominfo Depok
Terjadi peningkatan kasus pada pelaksanaan PTM di semua tingkatan sekolah.

REPUBLIKA.CO.ID, DEPOK -- Pemkot Depok mengirim surat ke pemerintah pusat terkait PTM 100 persen. Saat ini, Kota Depok berada pada PPKM Level 2, sehingga PTM dilaksanakan 100 persen. 

 

Namun, melihat lonjakan kasus harian pada 1 Februari 2022 yang mencapai 1.083, Pemerintah Kota (Pemkot) Depok mengambil langkah terkait kebijakan tersebut dengan menyurati pemerintah pusat dan meminta untuk PTM 100 persen di evaluasi. "Kami telah menyampaikan surat resmi kepada pemerintah pusat untuk melakukan evaluasi pelaksanaan PTM 100 persen, karena terjadi peningkatan kasus pada pelaksanaan PTM di semua tingkatan sekolah (TK, SD, SMP dan SMA/SMK)," ujar Wali Kota Depok, Mohammad Idris di Balai Kota Depok, Rabu (2/2/2022).

Baca Juga

Idris mengatakan sambil menunggu kebijakan pemerintah pusat, setiap satuan pendidikan agar melaksanakan dan mengawasi dengan ketat pelaksanaan protokol kesehatan (prokes) dalam pelaksanaan PTM 100 persen, yakni jarak antar peserta didik minimal 1,5 meter, selama proses belajar mengajar tidak diperbolehkan membuka masker, melarang adanya kerumunan dan kegiatan berkelompok.

"Apabila ditemukan kasus konfirmasi di satuan pendidikan, agar segera berkoordinasi dengan UPTD Puskesmas sesuai wilayah kerja. Dengan begitu, dapat dilakukan tracing dan testing secara menyeluruh dan tuntas, serta melakukan metode pembelajaran jarak jauh sesuai ketentuan yang berlaku," jelasnya. 

Ia menambahkan, selama proses PTM 100 persen di sekolah, para orang tua diminta agar melakukan pendampingan dalam penerapan protokol kesehatan peserta didik secara disiplin.  Khususnya untuk penggunaan masker secara benar. 

"Kemudian, membiasakan sarapan di rumah serta memastikan membawa perlengkapan pribadi sehingga dapat meminimalisir potensi penularan," ujarnya.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile