Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

 

29 Safar 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Muhammadiyah Pertanyakan Tujuan Pembangunan Museum Holocaust

Kamis 03 Feb 2022 12:16 WIB

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Ani Nursalikah

Ketua Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah Prof Dadang Kahmad. Muhammadiyah Pertanyakan Tujuan Pembangunan Museum Holocaust

Ketua Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah Prof Dadang Kahmad. Muhammadiyah Pertanyakan Tujuan Pembangunan Museum Holocaust

Foto: Dok Muhammadiyah
Banyak hal dari sejarah bangsa Indonesia yang perlu diedukasi kepada masyarakat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah Prof Dadang Kahmad menyebut pembangunan Museum Holocaust di Minahasa, Sulawesi Utara menimbulkan banyak pertanyaan di tengah masyarakat. Pertanyaan itu terutama terkait tujuan dan kaitannya dengan bangsa Indonesia.

 

"Kenapa harus membuat sesuatu yang tidak ada hubungannya dengan bangsa kita? Itu kan kasusnya orang lain, orang Yahudi dengan Jerman. Lebih baik kita buat semisal museum perjuangan kemerdekaan Indonesia," jelasnya kepada Republika.co.id, Kamis (3/2/2022).

Baca Juga

Menurutnya, sangat wajar jika banyak pihak merasa khawatir dan mengaitkannya dengan awal hubungan Indonesia-Israel. "Wajar ada orang yang merasa khawatir akan itu, wajar karena Israel masih menjajah Palestina, sedangkan konstitusi kita jelas anti penjajahan," ujarnya.

Dadang menjelaskan banyak hal dari sejarah bangsa Indonesia yang masih perlu diedukasi kepada masyarakat. Edukasi seperti pembantaian Westerling atau sejarah lain yang berkaitan dengan bangsa Indonesia dikatakannya masih perlu diberikan kepada masyarakat, dibanding dengan edukasi Holocaust.

"Edukasi yang lain saja, jangan yang menimbulkan polemik. Edukasi itu yang berhubungan dengan negara kita masih banyak. Kasus seperti Westerling itu perlu juga dijadikan edukasi masyarakat. Bukan orang lain," tuturnya.

Menurutnya, pembangunan museum holocaust ini juga lebih banyak akan menimbulkan polemik masyarakat Indonesia. Hal ini karena kecenderungan masyarakat terhadap isu penjajahan Israel atas Palestina.

"Israel itu masih menjajah Palestina, kalau sudah tidak menjajah ya silakan. Ini kan masih menjajah dan membuat penderitaan orang. Dalam Pancasila disebut kemanusiaan yang adil dan beradab, sehingga kita merasa terenyuh dan prihatin dengan penderitaan rakyat Palestina," jelasnya.

Baca juga: Israel Incar Hubungan Diplomatik dengan Indonesia dan Arab Saudi

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile