Tuesday, 18 Muharram 1444 / 16 August 2022

Tuesday, 18 Muharram 1444 / 16 August 2022

 

18 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Mesir ke Final Piala Afrika 2021, Mohamed Salah akan Hadapi Sadio Mane

Kamis 03 Feb 2022 23:33 WIB

Red: Israr Itah

Para pemain Mesir merayakan keberhasilan lolos ke final Piala Afrika 2021 setelah menaklukkan Kamerun 3-1 lewat adu penalti.

Para pemain Mesir merayakan keberhasilan lolos ke final Piala Afrika 2021 setelah menaklukkan Kamerun 3-1 lewat adu penalti.

Foto: EPA-EFE/FOOTOGRAFIIA
Mesir mengalahkan tuan rumah Kamerun 3-1 pada semifinal Piala Afrika 2021.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Mesir lolos ke final Piala Afrika 2021 setelah mengalahkan tuan rumah Kamerun 3-1 lewat adu penalti. Laga harus diakhiri dengan adu penalti setelah selama 120 menit skor tetap 0-0 dalam pertandingan semifinal di Stadion Olembe, Yaounde, Kamerun, Jumat (4/2/2022) dini hari WIB.

 

Penjaga gawang Mohamed Abou Gabal menjadi pahlawan kemenangan Mesir dengan memblok tendangan penalti Harold Moukoudi dan James Lea-Siliki. . Mesir dipastikan ke partai puncak setelah sepakan Clinton Njie malah melebar dari gawang yang praktis memupus impian Kamerun ke partai puncak.

Baca Juga

Salah yang biasanya menjadi penendang penalti kelima untuk skuadnya, kali ini tidak perlu turut menendang penalti. Sebab, Mesir cukup mengutus tiga penendangnya saja untuk melaju ke pertandingan final melawan Senegal di Stadion Olembe, Senin (7/2/2022) dini hari WIB.

Hasil ini membuat Salah akan menghadapi rekan satu timnya di Liverpool, Sadio Mane. Mesir memburu mahkota Afrika kedelapannya, sebaliknya Senegal berusaha mendapatkan gelar juara Afrika pertamanya.

Kamerun masih akan bertanding dalam perebutan tempat ketiga melawan melawan Burkina Faso sehari sebelum pertandingan final itu. Laga ini berlangsung 10 hari setelah bencana di stadion ini ketika delapan orang tewas dan 38 terluka sebelum kemenangan babak 16 besar Kamerun melawan Kepulauan Komoro.

Konfederasi Sepak Bola Afrika (CAF) untuk sementara menutup tempat tersebut sambil menunggu penyelidikan atas peristiwa tersebut dengan mencoret venue ini dari perempat final. Namun CAF kemudian memberikan lampu hijau untuk dibuka kembali untuk laga perebutan tempat ketiga dan final. Olembe adalah stadion yang spektakuler baik dari luar maupun dari dalam, tetapi masih ada perasaan tidak nyaman untuk dioperasikan secara normal.

Mesir berusaha membalas dendam atas kekalahan 1-2 dalam final Piala Afrika 2017 dari Kamerun. Ketika itu Vincent Aboubakar masuk sebagai pemain pengganti untuk mencetak gol kemenangan di Libreville, lima tahun lalu. Aboubakar kini menjadi kapten timnas Kamerun dan pencetak gol terbanyak dalam turnamen ini dengan enam gol.

Aboubakar tampil percaya diri dalam laga ini, sebaliknya Salah sering berjuang sendirian di lini serang Mesir karena kurangnya pasokan bola kepada dia. Namun Salah juga menyia-nyiakan peluang emas memecahkan kebuntuan pada awal babak kedua ketika back-pass Martin Hongla malah mengarah kepada striker Mesir itu. Setelah berusaha menghindari adangan Andre Onana, bola malah bisa dipotong oleh kiper Kamerun itu tepat di luar kotak penalti.

Aboubakar sendiri kesulitan menciptakan dampak untuk timnya sekalipun tuan rumah mendominasi babak pertama dan hampir unggul pada menit ke-18. Michael Ngadeu menanduk bola, tapi membentur mistar gawang. Samuel Oum Gouet juga hampir mencetak gol ketika tendangan jarak jauhnya tipis melenceng dari gawang pada babak kedua.

Sementara Mesir sering menyia-nyiakan peluang dan terlihat seperti memainkan waktu dan membuat frustrasi lawannya. Lini tengah tim Firaun tangguh serta siap berjibaku. Bek tengah Mahmoud Hamdy El Wensh sampai harus diperban karena luka di kepala pada babak pertama.

Mesir juga terpaksa melihat pelatih mereka, Carlos Queiroz, diganjar kartu merah saat akhir waktu normal semakin dekat setelah kehilangan kesabaran di pinggir lapangan.

Ini laga ketiga Mesir yang dilanjutkan dengan perpanjangan waktu selama fase knockout setelah mereka juga membutuhkan adu penalti untuk menyisihkan Pantai Gading dalam 16 besar dan tambahan setengah jam guna mengalahkan Maroko dalam perempat final.

Namun babak tambahan kali berlalu tanpa gol sehingga mesti dilanjutkan dengan adu penalti. Tiga penendang penalti Mesir sukses menjalankan tugasnya, sedangkan Aboubakar menjadi satu-satunya dari empat penendang Kamerun yang berhasil menyarangkan bola ke gawang Mesir.

Mohamed Salah pun memimpin Mesir ke final untuk bertemu rekan satu timnya di Liverpool, Sadio Mane, dalam laga final Senin dini hari pekan depan, demikian laporan AFP.

Baca juga : Pelatih Athletic Bilbao Yakin Bisa Singkirkan Real Madrid dari Piala Raja

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile