Friday, 4 Rabiul Awwal 1444 / 30 September 2022

Friday, 4 Rabiul Awwal 1444 / 30 September 2022

 

4 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Proses Belajar Tatap Muka di Padang Tetap Berjalan Normal

Jumat 04 Feb 2022 11:22 WIB

Red: Ani Nursalikah

Guru memeriksa suhu tubuh siswa sebelum masuk ke sekolah, di SDN Percobaan Padang, Sumatera Barat, Senin (4/10/2021). Pemkot Padang mulai memberlakukan pembelajaran tatap muka di sekolah bagi pelajar SD dan SMP mulai 4 Oktober 2021 secara terbatas, yakni dengan dibagi dua shitf dan hanya 50 persen yang bisa masuk serta tetap menerapkan protokol kesehatan ketat. Proses Belajar Tatap Muka di Padang Tetap Berjalan Normal

Guru memeriksa suhu tubuh siswa sebelum masuk ke sekolah, di SDN Percobaan Padang, Sumatera Barat, Senin (4/10/2021). Pemkot Padang mulai memberlakukan pembelajaran tatap muka di sekolah bagi pelajar SD dan SMP mulai 4 Oktober 2021 secara terbatas, yakni dengan dibagi dua shitf dan hanya 50 persen yang bisa masuk serta tetap menerapkan protokol kesehatan ketat. Proses Belajar Tatap Muka di Padang Tetap Berjalan Normal

Foto: ANTARA/Iggoy el Fitra
Siswa yang positif terpapar Covid-19 adalah siswa yang belum mendapatkan vaksinasi.

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG -- Pemerintah Kota Padang, Sumatra Barat memastikan proses belajar tatap muka di tingkat SD tetap berjalan normal setelah adanya temuan kasus positif Covid-19 di dua SD. SD tersebut, yakni SD 23 dan SD 24 Kelurahan Ujung Gurun Kecamatan Padang Barat.

 

Wali Kota Padang Hendri Septa mengatakan proses pembelajaran tatap muka (PTM) di Sekolah Dasar di Kota Padang tetap berjalan seperti biasa. Menurutnya, kendati ada kasus positif Covid-19 di dua sekolah itu tidak berpengaruh terhadap proses belajar-mengajar di sekolah lain.

Baca Juga

"Untuk SD yang siswanya positif terpapar Covid-19, kami sudah meminta  menghentikan sementara waktu kegiatan belajar mengajarnya," ujarnya, Jumat (4/2/2022).

Ia mengatakan akan memantau perkembangan di dua sekolah tersebut hingga lima hari ke depan. Hendri menyampaikan untuk siswa SD 23 dan 24 yang positif terpapar Covid-19 adalah siswa yang belum mendapatkan vaksinasi.

Ia akan terus berupaya meningkatkan vaksinasi bagi anak usia 6-11 tahun di Kota Padang. Ia menyebutkan saat ini jumlah anak usia 6-11 tahun yang sudah mendapatkan vaksinasi sebanyak 7.000 orang dari total 88 ribu orang anak.

Ia berharap dengan adanya gerakan Sumdarsin untuk anak dapat menyemangati anak-anak dan orang tua untuk mau mengikuti vaksinasi. Menurut dia, semua tidak tahu kapan pandemi Covid-19 akan berakhir sehingga vaksinasi yang diberikan kepada semua warga, termasuk bagi peserta didik usia 6-11 tahun merupakan upaya membentengi diri dari Covid-19.

"Saya mengucapkan terima kasih kepada sekolah, vaksinator serta para orang tua dan semua pihak yang mendukung kesuksesan pelaksanaan vaksinasi bagi anak didik kita ini. Insya Allah badai Covid-19 segera berlalu dan kita kembali hidup normal seperti sedia kala," kata dia.

Ia menyampaikan, capaian vaksinasi Covid-19 di Kota Padang saat ini sudah mencapai 80 persen dan untuk capaian vaksinasi lansia sudah mencapai 70 persen.

sumber : Antara
Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile