Monday, 5 Zulhijjah 1443 / 04 July 2022

Monday, 5 Zulhijjah 1443 / 04 July 2022

5 Zulhijjah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Angka Covid-19 Indonesia Tembus 36 Ribu Kasus Hari Ini

Ahad 06 Feb 2022 11:15 WIB

Rep: Dian Fath Risalah/ Red: Teguh Firmansyah

Foto: ANTARA/Akbar Nugroho Gumay
Pasien tak bergejala diimbau untuk melakukan isolasi mandiri di rumah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Angka positif Covid-19 di Indonesia pada Ahad (6/2/2022) kembali naik 36.057 kasus. Dengan demikian, total kasus positif Covid-19 di Indonesia mencapai 4.516.480 kasus.

Untuk pasien meninggal bertambah 57 kasus pada hari ini, dan yang sembuh bertambah 10.569. Dari penambahan yang mencapai angka 36 ribu ini, DKI Jakarta menyumbang penambahan kasus tertinggi sebanyak 15.825 kasus.

Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 Kementerian Kesehatan, Siti Nadia Tarmizi mengatakan, kenaikan kasus konfirmasi juga sejalan dengan ditingkatkannya angka testing dan tracing. Berdasarkan data Ahad (6/2/2022), jumlah orang yang diperiksa baik Rapid Tes Antigen maupun RT PCR sebanyak 265.559.

"Positivity rate mingguan (30 Januari-06 Februari) ada kenaikan sebesar 8,32 persen. Hal ini selain seiring dengan kenaikan kasus konfirmasi, tapi juga sejalan dengan ditingkatkannya angka testing dan tracing,” ujar Nadia.

Nadia mengatakan bahwa untuk mendapatkan data yang komprehensif, sebaiknya data dilihat dalam 7 hari terakhir dan tidak hanya fokus pada data harian saja. Hal tersebut sesuai dengan Keputusan Menteri Kesehatan No. 4805. "Dalam Keputusan itu disebut agar kita dapat melihat perkembangannya dalam 7 hari dan tidak terfokus dengan data harian saja. Hal ini agar kita dapat melihat data secara utuh sehingga dapat memperoleh informasi yang tepat,” terang Nadia.

Nadia melanjutkan, agar angka kasus ini tidak bertambah semakin besar, ia meminta agar masyarakat tetap patuh untuk menjalankan protokol kesehatan. Jika tidak bergejala, cukup untuk melakukan isoman di rumah atau isoter, dan manfaatkan layanan telemedicine yang tersedia.
"Segera lakukan vaksinasi booster, dan tetap disiplin menegakkan protokol kesehatan. Jangan lengah dan tetap selalu waspada,” tegas. Nadia.

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 
hide ads show ads
desktop mobile