Tuesday, 5 Jumadil Awwal 1444 / 29 November 2022

Tuesday, 5 Jumadil Awwal 1444 / 29 November 2022

5 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Kadinkes: Varian Omicron Terdeteksi di Ambon

Rabu 09 Feb 2022 07:09 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Ilustrasi Covid-19 varian Omicron

Ilustrasi Covid-19 varian Omicron

Foto: Pixabay
98 persen dari spesimen yang diperiksa itu mengarah ke varian Omicron

REPUBLIKA.CO.ID, AMBON -- Kepala Dinas kesehatan Kota Ambon Wendy Pelupessy menyatakan virus Covid-19 varian Omicron sudah terdeteksi masuk ke kota itu. "Hasil pemeriksaan sampel di Laboratorium BBTKL PP Yogyakarta sudah kami terima, 98 persen dari spesimen yang diperiksa itu mengarah ke varian omicron," katanya di Ambon, Rabu (9/2/2022).

Ia mengatakan, Balai Besar Teknik Kesehatan Lingkungan dan Pengendalian Penyakit (BTKL PP) Yogyakarta telah menyerahkan hasil pemeriksaan sampel ke Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Maluku juga Dinkes Ambon, hasilnya terdeteksi varian Omicron. Dari jumlah 198 spesimen yang diperiksa dengan Pemeriksaan PCR S-Gene Target Failure (STGF), 89 persen hasilnya positif Covid-19.

Baca Juga

"Dari ciri-ciri peningkatan kasus yang cukup cepat dapat disimpulkan bahwa varian Omicron sudah masuk Ambon," katanya.

Ia menjelaskan, pergerakan kenaikan kasus Covid-19 sangat cepat, yakni dalam kurun waktu dua pekan, dari satu kasus menjadi tujuh kasus. Saat ini sudah mencapai 965 kasus. "Prinsipnya apapun variannya tetap kita harus menerapkan protokol kesehatan," katanya.

Menurut Wendy, kenaikan kasus yang signifikan dikarenakan pihaknya yang gencar melakukan testing, tracing, tracking (3T) dan screening terhadap masyarakat yang kontak erat dengan pasien-pasien terkonfirmasi sebelumnya. Covid-19, katanya, identik dengan penularan, karena itu pihaknya akan terus meningkatkan kegiatan 3T dengan indikator WHO 1/1.000 orang per minggu. Tujuannya, menurut dia, untuk mengetahui lebih dini rantai penularan, mengurangi ruang gerak melalui isolasi-isolasi terhadap pasien terkonfirmasi untuk meminimalisir penularan.

"Dengan demikian, kita bisa secepatnya memutus mata rantai penularan Covid-19 tersebut," ujarnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile