Tuesday, 11 Muharram 1444 / 09 August 2022

Tuesday, 11 Muharram 1444 / 09 August 2022

11 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Lonjakan Kasus Harian Covid-19 di Bandung Tembus Rekor Tertinggi

Rabu 09 Feb 2022 07:21 WIB

Red: Nur Aini

Ilustrasi protokol kesehatan Covid-19. Angka pertambahan kasus harian Covid-19 sebanyak 593 orang di Kota Bandung, Jawa Barat pada Selasa (8/2/2022).

Ilustrasi protokol kesehatan Covid-19. Angka pertambahan kasus harian Covid-19 sebanyak 593 orang di Kota Bandung, Jawa Barat pada Selasa (8/2/2022).

Foto: REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA
Kasus aktif Covid-19 di Kota Bandung menjadi sebanyak 2.420 orang.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Angka pertambahan kasus harian Covid-19 sebanyak 593 orang di Kota Bandung, Jawa Barat pada Selasa (8/2/2022). Penyebaran varian omicron membuat pertambahan kasus harian paling banyak sejak gelombang kedua Covid-19, Juli 2021.

Adapun lonjakan pertambahan kasus harian Covid-19 terakhir terjadi pada 28 Juli 2021, yakni sebanyak 645 orang. Sehingga angka pertambahan kasus sebanyak 593 orang pada Selasa (8/2/2022) itu merupakan rekor tertinggi sejak 28 Juli 2021.

Baca Juga

"Per data kemarin, satu hari saja ada lonjakan lebih dari 500 kasus yang menjadi penambahan jumlah kumulatif kasus aktif di ibu kota provinsi ini," kata Sekretaris Daerah Kota Bandung Ema Sumarna di Bandung, Rabu (9/2/2022).

Selain itu, tercatat sejak 28 Juli 2021 tersebut angka pertambahan kasus Covid-19 belum pernah melebihi angka 500 orang dalam satu hari. Dengan pertambahan angka 593 kasus baru itu, kini angka kasus aktif Covid-19 di Kota Bandung menjadi sebanyak 2.420 orang.

Sebelumnya, angka kasus aktif belum pernah melebihi 2.000 orang sejak 1 September 2021. Meski di awal 2022 ini mulai terjadi lonjakan Covid-19, angka kematian di Kota Bandung hanya bertambah 4 orang sejak 1 Januari 2022. Dengan adanya lonjakan tersebut, Ema meminta kepada aparatur di kewilayahan agar betul-betul menguasai data kasus di tingkat wilayah.

Selain menguasai data, menurut Ema, petugas di lapangan juga perlu memahami standar alur penanganan pasien Covid-19.

"Saat ini positivity rate kita ini sudah di angka 4 persen, kita ketahui bersama ambang batas WHO itu di angka 5 persen. Tentunya ini harus diantisipasi," kata dia.

Baca:  Rumah Isolasi Covid-19 di Antapani Bandung

Baca: Kasus Meningkat, Indramayu Naik Jadi Level 2 PPKM

Baca: Mahfud Soal Insiden di Wadas: Polisi Sudah Bertindak Sesuai Prosedur

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile