Tuesday, 8 Rabiul Awwal 1444 / 04 October 2022

Tuesday, 8 Rabiul Awwal 1444 / 04 October 2022

 

8 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Amerika Serikat Bantu Persenjatai UEA Penangkal Rudal Modern

Jumat 11 Feb 2022 13:21 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Nashih Nashrullah

Rudal anti roket. (Ilustrasi) Penangkal rudal modern Amerika untuk UEA guna tangkal serangan Houthi

Rudal anti roket. (Ilustrasi) Penangkal rudal modern Amerika untuk UEA guna tangkal serangan Houthi

Foto: REUTERS/Nir Elias
Penangkal rudal modern Amerika untuk UEA guna tangkal serangan Houthi

REPUBLIKA.CO.ID, SHARM EL-SHEIKH – Panglima Komando Pusat Amerika Serikat (AS) Jenderal Frank McKenzie menyatakan negara itu akan membantu Uni Emirat Arab (UEA) mengisi kembali pencegat untuk merobohkan rudal yang masuk. 

 

Dukungan ini menyusul serentetan serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya oleh milisi Houthi di Yaman.

Baca Juga

"Kami akan membantu penambahan pencegat. Dan kami akan melakukan segala yang kami bisa untuk membantu UEA dalam mempertahankan diri mereka sendiri," ujar Jenderal Frank McKenzie.

Dalam beberapa pekan terakhir, Houthi yang bersekutu dengan Iran telah melancarkan serangkaian serangan yang sebagian besar gagal terhadap Uni Emirat Arab. Serangan itu telah memicu pertahanan udara UEA dan AS, bahkan telah membuat pasukan Amerika Serikat yang berbasis di sana ikut berlindung. 

McKenzie tidak menawarkan spesifikasi lebih lanjut tentang tawaran Washington ke Abu Dhabi. Uni Emirat Arab secara pribadi telah meminta Amerika Serikat untuk mengisi kembali pencegat pertahanan rudal, termasuk untuk sistem THAAD dan Patriotnya, kata seorang sumber yang mengetahui masalah tersebut, yang berbicara dengan syarat anonim. 

Langkah terbaru Amerika Serikat akan menjadi tambahan dari pengumuman Pentagon pada pekan.  Kementerian Pertahanan Amerika Serikat menyatakan tentang pengerahan kapal perusak peluru kendali dan jet tempur canggih F-22 AS ke UEA. 

Tindakan itu juga akan tetap erat dengan dukungan defensif, di tengah penentangan keras terhadap perang di Yaman di antara banyak anggota parlemen di Kongres karena kematian warga sipil. Konflik tersebut telah menewaskan puluhan ribu orang dan menyebabkan krisis kemanusiaan. 

Serangan Houthi telah menyoroti upaya Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) yang sejauh ini gagal untuk menengahi perang di Yaman. Sejak 2015, perang tersebut telah mengadu Houthi dengan koalisi militer pimpinan Arab Saudi yang mencakup UEA. 

McKenzie mengakui bahwa Amerika Serikat telah bergulat dengan batasan signifikan pada kemampuan pengawasan Amerika Serikat atas Yaman, dengan memperhatikan ukurannya. 

"Kami sangat terbatas dalam ISR di Yaman. Sulit untuk melihat ke Yaman,” katanya menggunakan akronim untuk intelijen militer, pengawasan dan kemampuan pengintaian, yang mencakup drone. 

"Ini negara besar, dan Anda harus membuat keputusan berdasarkan prioritas," kata McKenzie. 

Para ahli mengatakan akan sulit untuk membantu sekutu mendeteksi dan menghancurkan situs peluncuran Houthi tanpa ISR yang memadai, terutama ketika berhadapan dengan peluncur rudal bergerak. Sadar akan posisinya, Houthi menargetkan drone Amerika Serikat. 

Houthi telah menembak jatuh dua drone yang dioperasikan Amerika Serikat sejak McKenzie mengambil alih komando pada Maret 2019. Kesuksesan ini bisa dicapai dengan jauh lebih banyak drone yang dioperasikan oleh sekutu regional. 

Ketegangan yang membara di seluruh dunia sedang terjadi, dari Korea Utara hingga Ukraina. Pentagon harus berurusan dengan prioritas yang bersaing untuk sumber daya ISR, termasuk mencakup citra satelit.

"Saya berkomunikasi dengan mitra di mana kami berada dengan Yaman. Saya berkomunikasi dengan menteri (pertahanan Amerika Serikat) kami sepanjang waktu tentang sumber daya yang kami butuhkan,” kata McKenzie. 

"Jadi ini adalah dialog informasi yang berlangsung di dalam departemen pertahanan," ujarnya. 

Baca juga: Pengadilan India: Tidak Ada Busana Agama Sampai Jilbab Diputuskan

McKenzie menolak untuk berspekulasi apakah Pentagon mungkin mendedikasikan ISR tambahan untuk Yaman. "Segalanya mungkin," katanya. 

Meskipun telah lama menargetkan Arab Saudi, milisi Houthi bulan lalu telah menanggapi kerugian medan perang dengan serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya di UEA. 

Konflik tersebut sebagian besar dilihat sebagai perang proksi antara Arab Saudi dan Iran, yang dituduh Amerika Serikat mempersenjatai Houthi. Houthi mengatakan mereka memerangi sistem yang korup dan agresi asing.    

 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile