Friday, 8 Jumadil Awwal 1444 / 02 December 2022

Friday, 8 Jumadil Awwal 1444 / 02 December 2022

8 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Hamas: Israel Lakukan Agresi Terang-Terangan di Sheikh Jarrah

Senin 14 Feb 2022 05:38 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Esthi Maharani

Kepolisian Israel menghancurkan rumah warga Palestina yang tinggal di Sheikh Jarrah

Kepolisian Israel menghancurkan rumah warga Palestina yang tinggal di Sheikh Jarrah

Foto: AP Photo/Mahmoud Illean
Pemukim Israel menyerang rumah-rumah Palestina di Sheikh Jarrah.

REPUBLIKA.CO.ID, GAZA -- Kelompok perlawanan Palestina, Hamas pada Ahad (13/2/2022) mengutuk serangan pemukim Israel terhadap warga Palestina di lingkungan Sheikh Jarrah di wilayah pendudukan Yerusalem Timur. Juru bicara Hamas, Mohammad Hamada menyebut kekerasan itu sebagai agresi terang-terangan.

"Itu adalah agresi terang-terangan dan mereka (pemukim Israel) telah bermain api," ujar Hamada, dilansir Anadolu Agency, Senin (14/2/2022).

Baca Juga

Beberapa warga Palestina terluka dalam serangan yang terjadi pada Sabtu (12/2/2022) malam. Ketika itu, pemukim Israel menyerang rumah-rumah Palestina di Sheikh Jarrah.

Hamas meminta seluruh warga Palestina untuk menggalang dukungan di Sheikh Jarrah. Hamas juga menyerukan kepada warga Palestina untuk menghadapi kekerasan pemukim Israel.

Warga Palestina di Sheikh Jarrah telah mengalami serangan berulang kali oleh pemukim Israel. Para pemukim Israel tinggal di rumah-rumah warga Palestina yang diambil secara paksa selama beberapa tahun terakhir.

Tahun lalu, ketegangan di lingkungan Sheikh Jarrah meningkat setelah pengadilan Israel memerintahkan pengusiran beberapa keluarga Palestina demi pemukim Israel.  Ketegangan ini merupakan salah satu pemicu perang antara Israel dan kelompok bersenjata di Jalur Gaza pada Mei lalu.

Pada 1956, sebanyak 28 keluarga Palestina menetap di Sheikh Jarrah berdasarkan perjanjian dengan Yordania, yang memerintah Tepi Barat dan Yerusalem Timur, sebelum pendudukan Israel pada 1967. Asosiasi pemukiman Israel mengklaim bahwa, rumah-rumah itu dibangun di atas tanah yang dimiliki oleh orang-orang Yahudi sebelum 1948. Klaim ini ditolak keras oleh orang-orang Palestina.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile