Tuesday, 5 Jumadil Awwal 1444 / 29 November 2022

Tuesday, 5 Jumadil Awwal 1444 / 29 November 2022

5 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Jadi Episentrum Penularan, Kasus Covid-19 di Jakarta Pusat Naik Tetapi BOR Turun

Senin 14 Feb 2022 12:51 WIB

Red: Nora Azizah

Jumlah kasus aktif COVID-19 di Jakarta Pusat awal pekan ini meningkat, yakni mencapai 8.450, dibandingkan pekan sebelumnya.

Jumlah kasus aktif COVID-19 di Jakarta Pusat awal pekan ini meningkat, yakni mencapai 8.450, dibandingkan pekan sebelumnya.

Foto: Antara/Mohammad Ayudha
Penularan Covid-19 di Jakarta Pusat capai 8.450 kasus awal pekan ini.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Jumlah kasus aktif COVID-19 di Jakarta Pusat awal pekan ini meningkat, yakni mencapai 8.450, dibandingkan pekan sebelumnya sebanyak 5.707 kasus. Namun, keterisiantempat tidur rumah sakit rujukan turun.

"Saat ini kasus COVID-19 di Jakpus ada 8.450 warga yang positif," kata Kelapa Suku Dinas Kesehatan Jakarta Pusat (Jakpus), Erizon Safari saat dikonfirmasi di Jakarta, Senin (14/2/2022).

Baca Juga

Keterisian tempat tidur di rumah sakit (Bed Occupancy Ratio/BOR) rujukan pasien COVID-19 di Jakarta Pusat pekan ini mencapai 62,27 persen. Sedangkan keterisian ICU mencapai 47,6 persen.Menurut data Suku Dinas (Sudin) Kesehatan Jakarta Pusat, keterisian tempat tidur rujukan COVID-19 pada pekan ini menurun, dibandingkan pekan sebelumnya yang mencapai 77 persen. 

Kondisi ini dipengaruhi anjuran pemerintah kepada warga yang tidak bergejala atau memiliki gejala ringan untuk melakukan isolasi mandiri (isoman) di rumah. "Ada ketentuan dari pemerintah bahwa yang dirawat di RS adalah COVID-19 dengan gejala sedang dan berat. Sedangkan orang tanpa gejala (OTG) dan gejala ringan dianjurkan isoman dan isoter," kata dia.

Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria sebelumnya menyebutkan bahwa Jakarta Pusat menjadi episentrum penularan COVID-19 dalam sepekan terakhir dibanding wilayah Jabodetabek lainnya karena perkantoran. "Iya betul, itu salah satu penyebabnya perkantoran sehingga di Jakarta Pusat ada peningkatan," kata Riza di Balai Kota Jakarta, Jumat (11/2/2022).

Karena itu, pihaknya bakal memperketat pengawasan protokol kesehatan di sektor perkantoran.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile