Thursday, 14 Jumadil Awwal 1444 / 08 December 2022

Thursday, 14 Jumadil Awwal 1444 / 08 December 2022

14 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Twitter Aktifkan Mode Otomatis Blokir akun yang Melecehkan

Selasa 15 Feb 2022 23:08 WIB

Rep: Meiliza Laveda/ Red: Dwi Murdaningsih

Twitter. Ilustrasi. Twitter memperluas akses pelayanannya ke mode keamanan di sejumlah negara,

Twitter. Ilustrasi. Twitter memperluas akses pelayanannya ke mode keamanan di sejumlah negara,

Foto: Digitaltrends
Akun tersebut tidak akan dapat berinteraksi dengan pengguna selama tujuh hari.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Twitter memperluas akses pelayanannya ke mode keamanan. Mode keamanan adalah pengaturan yang secara otomatis akan memblokir akun yang menurut Twitter mungkin menggunakan bahasa berbahaya. Akun tersebut tidak akan dapat berinteraksi dengan Anda selama tujuh hari.

Versi beta telah hadir untuk sekitar 50 persen akun di AS, Inggris, Kanada, Australia, Irlandia, dan Selandia Baru. Perusahaan mulai menguji fitur tersebut pada bulan September dengan sejumlah kecil orang.

Baca Juga

Ada cara bagi pengguna untuk meninjau secara manual tweet dan akun Twitter yang dianggap meragukan serta untuk membuka blokir akun jika sebenarnya tidak ada masalah. Akun yang sering diikuti atau berinteraksi dengan pengguna tidak pernah diblokir otomatis. Fitur terbaru berfungsi untuk mengurangi kasus pelecehan dan mencegah orang harus melalui proses pelaporan secara manual tweet dan akun yang menyinggung karena menunggu Twitter untuk mengambil tindakan.

Dikutip Engadget, Rabu (15/2), seorang juru bicara Twitter mengatakan sejak perusahaan mulai menguji fitur tersebut pada bulan September, ia menemukan beberapa orang membutuhkan atau menginginkan lebih banyak bantuan untuk memadamkan interaksi yang tidak diinginkan.

Untuk ke depannya, sistemnya akan mengawasi kemungkinan balasan yang berbahaya dan meminta pengguna dalam versi beta untuk mengaktifkan mode perlindungan jika mereka yakin mereka mungkin mendapat manfaat. Perusahaan berharap ini akan mengurangi pengguna yang menerima pelecehan di Twitter atau interaksi yang tidak diinginkan.

 

 

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile