Madiun Dorong Petani Kakao Terapkan TPOKJ Tingkatkan Nilai Jual

Red: Muhammad Fakhruddin

Madiun Dorong Petani Kakao Terapkan TPOKJ Tingkatkan Nilai Jual (ilustrasi).
Madiun Dorong Petani Kakao Terapkan TPOKJ Tingkatkan Nilai Jual (ilustrasi). | Foto: Antara/Akbar Tado

REPUBLIKA.CO.ID,MADIUN -- Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Madiun, Jawa Timur mendorong petani kakao di wilayahnya untuk menerapkan pola Tanam Petik Olah Kemas Jual (TPOKJ) pada komoditasnya guna meningkatkan nilai jual produk.

Bupati Madiun Ahmad Dawami mengatakan selama ini masih ada petani kakao yang belum menerapkan pola tanam petik olah kemas dan jual. Pengolahan kakao di Kabupaten Madiun masih sederhana dan bahkan ada petani yang menjual hasil panennya dalam bentuk mentah.

"Seiring dengan peningkatan produksi, maka penanaman kakao untuk diolah menjadi cokelat sudah di jalankan bersamaan dan seimbang," ujar Bupati Ahmad Dawami di Madiun, Rabu (16/2/2022).

Menurut dia, Pemkab Madiun telah hadir bersama BUMDes Rumah Cokelat di Desa Bodag, Kecamatan Kare untuk menampung dan mengolah hasil panen kakao di wilayah Kabupaten Madiun. Melalui Rumah Cokelat Bodag, kakao hasil panen petani diolah menjadi minuman cokelat dan cokelat batangan kemudian dikemas dan dijual.

Baca Juga

Bupati menyatakan pihaknya bersama para pemangku kepentingan lainnya terus berupaya agar semua produk komoditas di Kabupaten Madiun merupakan bagian dari pemberdayaan masyarakat yang dikelola oleh BUMDes. Selain untuk meningkatkan nilai ekonomis, hal itu juga menjadi solusi pengangguran yang ada.

Data Dinas Pertanian setempat mencatat luas wilayah pembudidayaan kakao di Kabupaten Madiun mencapai 4.363 hektare, dengan sentra terluas berada di Kecamatan Kare dan Dangangan. Produksi kakao di Kabupaten Madiun pada tahun 2020 mencapai 642 ton.

Jumlah tersebut naik di tahun 2021 ini yang mencapai 652 ton. Selain kakao, Pemkab Madiun juga mendorong pola serupa pada petani kopi setempat.

Seperti diketahui, Kabupaten Madiun memiliki komoditas kopi andalan yakni Kopi Wilis yang menjadi kekuatan komoditas kopi di Jawa Timur bersamaan dengan Kopi Ijen. "Dengan penerapan pola TPOKJ, harapannya produk-produk yang ada di Madiun kian terus bergerak dan menerobos pangsa pasar. Sehingga meningkatkan kesejahteraan warga," katanya.

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Terkait


Status PPKM Kota Madiun Naik Lagi ke Level 3

Khofifah Usulkan Sentra Batik Candi Madiun Jadi Desa Devisa

Bupati Madiun: Pers Berperan Besar dalam Pembangunan Desa

Rilis Pengungkapan Kasus Narkoba di Madiun

Pelacakan Covid-19 Klaster SMAN 1 Mejayamn

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark