Wednesday, 2 Rabiul Awwal 1444 / 28 September 2022

Wednesday, 2 Rabiul Awwal 1444 / 28 September 2022

 

2 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Generasi Muda Tulang Punggung Indonesia 2045, Ini Tantangan Besarnya

Rabu 16 Feb 2022 15:20 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Generasi muda (ilustrasi). Diperlukan kerja sama semua elemen bangsa persiapkan generasi muda

Generasi muda (ilustrasi). Diperlukan kerja sama semua elemen bangsa persiapkan generasi muda

Foto: ANTARA FOTO
Diperlukan kerja sama semua elemen bangsa persiapkan generasi muda

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Seluruh elemen bangsa harus mempersiapkan generasi muda agar mampu menjawab berbagai tantangan untuk mewujudkan Indonesia Emas yang tangguh dan berdaya saing pada 2045. 

 

"Pada 2045, generasi muda akan menjadi tulang punggung bangsa ini untuk mewujudkan Indonesia menjadi negara maju, seperti yang dicita-citakan para pendahulu bangsa," kata Wakil Ketua MPR RI, Lestari Moerdijat, saat membuka diskusi secara daring bertema 'Milenial dan Tantangan Ketenagakerjaan dalam Menyambut Bonus Demografi Indonesia,' yang digelar Forum Diskusi Denpasar 12, Rabu (16/2/2022).  

Baca Juga

Karena itu, ujar Lestari, saat ini kita harus mempersiapkan para generasi muda agar mampu menghadapi tantangan dengan sumber daya yang kita miliki.  

Sehingga, tambah Rerie, sapaan akrab Lestari, berbagai upaya harus dilakukan berangkat dari optimalisasi seluruh sumber daya yang dimiliki anak bangsa. 

Rerie berpendapat, loncatan teknologi yang terjadi saat ini mengubah pola berperilaku dan komunikasi manusia di era ini.  

Sehingga, tambah anggota Majelis Tinggi Partai NasDem itu, kita tidak boleh mengabaikan perkembangan teknologi yang terjadi ini.  

Diakui Rerie, sejak terjadi krisis global, pandemi Covid-19 mengakibatkan meningkatnya angka pengangguran tertinggi di usia produktif. 

Berbagai perubahan itu, tambahnya, mendorong kita secara bersama sebagai anak bangsa mempersiapkan generasi milenial agar memiliki kemampuan dalam mewujudkan Indonesia sebagai negara maju.  

Guru Besar Manajemen FEB Universitas Airlangga, Badri Munir Sukoco, berpendapat perlu kerja keras bagi bangsa Indonesia untuk menjadi negara maju karena membutuhkan peningkatan kualitas sumber daya manusia (SDM). 

Kondisi pandemi Covid-19 dan rendahnya relevansi tenaga kerja terhadap lapangan kerja yang tersedia, ujar Badri, menyebabkan pertambahan angka pengangguran saat ini. 

Salah satu upaya agar tenaga kerja mampu terserap, menurut Badri, adalah dengan melakukan transformasi ekonomi lewat dua hal yaitu peningkatan kualitas SDM dan menetapkan sejumlah sektor untuk menjadi lokomotif pertumbuhan ekonomi agar mampu tumbuh di atas 10 persen. 

Karena, ujar Badri, untuk menjadi negara maju, bangsa Indonesia harus mampu masuk pada kelompok negara dengan high income yang berciri memiliki industri services 69,70 persen yang sangat mengandalkan kualitas SDM yang tinggi.  

Pada kesempatan itu, Badri mengungkapkan pengalaman Tiongkok saat menuju negara maju. 

Dia mengungkapkan, ketika itu Tiongkok melibatkan perguruan tinggi dalam sejumlah penelitian di bidang algoritma, bahan baterai dan sejumlah teknologi masa depan seperti robotik dan teknologi molekuler, agar Negeri Tirai Bambu itu akhirnya mampu masuk menjadi negara maju. 

Direktur Utama BPJS Ketenagakerjaan, Anggoro Eko Cahyo, mengonfirmasi bahwa pandemi Covid-19 benar berdampak pada kalangan muda. 

Hal itu, ujar Anggoro, terungkap pada meningkatnya klaim jaminan hari tua (JHT) pada pekerja milenial yang mengundurkan diri dan terkena PHK di masa pandemi.  

Menurut Anggoro, di masa pandemi ini terjadi shifting pasar kerja dari sektor formal ke sektor informal. Para pekerja yang keluar dari sektor formal saat ini, ungkap Anggoro, belum masuk kembali ke sistem perlindungan BPJS Ketenagakerjaan. 

Co-Head of Delegate Selection Committe dan Delegasi Y20  Indonesia 2021, Putri Anetta Komarudin,  mengungkapkan pandemi Covid-19 berdampak pada masa transisi kalangan muda yang akan memasuki dunia kerja.  

Akibatnya, jelas Putri, sebagian generasi muda masuk ke sektor informal yang kurang mendapat perlindungan. Isu job insecurity ini, jelas Putri, menjadi perhatian dalam penyelenggaraan Y20 mendatang.      

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile