Monday, 4 Jumadil Awwal 1444 / 28 November 2022

Monday, 4 Jumadil Awwal 1444 / 28 November 2022

4 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Bill Gates Kucurkan Dana ke Startup untuk Perang dengan Perubahan Iklim, Intip Perusahaannya!

Kamis 17 Feb 2022 04:10 WIB

Rep: wartaekonomi.co.id/ Red: wartaekonomi.co.id

Bill Gates (Instagram Bill Gates)

Bill Gates (Instagram Bill Gates)

Bill Gates, melalui lengan investasinya, Breakthrough Energy Ventures, kini mendukung perusahaan rintisan untuk mengatasi masalah iklim dekarbonasi.

Orang terkaya keempat di dunia, Bill Gates, melalui lengan investasinya, Breakthrough Energy Ventures, kini mendukung perusahaan rintisan yang berada pada tahap paling awal untuk mengatasi masalah iklim melalui teknologi.

Didirikan pada tahun 2018, Antora Energy mengambil energi nol emisi dari sumber energi terbarukan, seperti ladang angin dan surya, dan mengubahnya menjadi panas, yang disimpan dalam blok karbon padat yang diisolasi dalam semacam baterai termal. Dari sana, energi yang tersimpan digunakan sebagai panas dalam proses industri yang dibutuhkan untuk membuat bahan seperti semen dan baja, atau diubah menjadi listrik.

Baca Juga: Bersiap Solo Filantropi, Total Donasi Bill Gates dan Melinda Capai Rp42 Triliun dari Sejak Bercerai

Dalam upayanya untuk mencapai tujuan ambisiusnya, melansir CNBC International di Jakarta, Kamis (17/2/22) Antora mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka mengumpulkan USD50 juta (Rp713 miliar) dalam putaran pembiayaan yang dipimpin oleh Breakthrough dan Lowercarbon Capital dari Chris Sacca. Lengan ventura raksasa energi Shell juga berkontribusi pada kesepakatan itu.

Baterai termal Antora dimaksudkan untuk menggantikan boiler gas alam dan ukurannya akan serupa dengan rumah kecil atau trailer truk besar. Jika Antora berhasil, ia akan menjual ke perusahaan industri besar, memberikan alternatif nol-emisi dengan harga lebih rendah.

Untuk saat ini, Antora masih merupakan proyek lab. CEO Andrew Ponec mengatakan dia tidak mengharapkan penyebaran akan dimulai sampai akhir 2023.

“Hanya dalam beberapa tahun terakhir angin dan matahari cukup murah sehingga Anda mungkin dapat bersaing langsung dengan bahan bakar fosil untuk sesuatu seperti panas industri,” kata Ponec dalam sebuah wawancara. “Tidak masuk akal untuk melakukan apa yang kami lakukan jika Anda tidak memiliki perubahan besar dalam lanskap energi selama beberapa tahun terakhir.”

Ponec telah cukup lama berada di industri ini untuk melihat perubahan. Dia sebelumnya memulai Dragonfly Systems, sebuah perusahaan surya yang diakuisisi oleh SunPower pada tahun 2014. Beberapa tahun setelah akuisisi, dia kembali ke Stanford untuk menyelesaikan gelarnya di bidang teknik sistem energi.

Di situlah dia bertemu salah satu pendiri Justin Briggs. Mereka terhubung dengan David Bierman, yang baru saja meluncurkan perusahaan dengan visi yang sama. Ketiganya bergabung untuk memulai Antora.

“Peluang terbesar yang kami lihat adalah bagaimana memanfaatkan semua angin dan matahari yang sangat murah ini dan menerapkannya ke berbagai bidang ekonomi yang menghasilkan banyak karbon,” kata Ponec.

Pasar industri tidak terlihat oleh publik seperti produk yang berfokus pada konsumen seperti mobil listrik Tesla. Tapi itu sama pentingnya dalam hal dekarbonisasi.

“Menemukan solusi ramah iklim untuk memasok panas termal suhu tinggi untuk proses industri merupakan tantangan penting dan sulit yang kami coba atasi,” kata Carmichael Roberts, investor di Breakthrough Energy Ventures.

Ponec mengatakan teknologi Antora bertindak seperti pemanggang roti. Mesin memanaskan karbon, yang kemudian diisolasi, menahan energi sebagai panas sampai dibutuhkan untuk hal-hal seperti membuat semen dan baja.

“Kalsinasi batu kapur hanya terjadi pada suhu di atas 1.000 Celcius, sehingga Anda harus memiliki penyimpanan suhu yang sangat tinggi untuk mendorong reaksi itu untuk membuat semen,” kata Ponec.

Untuk mencapai tingkat panas tersebut, energi harus disimpan pada suhu yang lebih tinggi, karena suhu hanya mengalir menuruni bukit, kata Ponec.

Ponec mengatakan ada dua alasan untuk itu. Pertama, sifat kimia karbon memungkinkannya tetap dalam bentuk padat sampai dipanaskan hingga 3.600 derajat Celcius, suhu terpanas dari elemen apa pun. Jadi, tidak ada kekhawatiran itu akan meleleh atau menguap.

Alasan kedua adalah bahwa karbon itu murah, dan karbon padat sudah digunakan di industri aluminium dan baja, sehingga rantai pasokan sudah berjalan.

“Biaya rendah jelas bagus, dan rantai pasokan yang ada adalah suatu keharusan,” kata Ponec. “Kami telah melihat terlalu banyak perusahaan iklim yang menjanjikan berjuang untuk meningkatkan meskipun teknologinya menjanjikan.”

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile