Khofifah Minta Kepala Daerah Optimalkan PAD

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Muhammad Fakhruddin

Khofifah Minta Kepala Daerah Optimalkan PAD. Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa.
Khofifah Minta Kepala Daerah Optimalkan PAD. Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa. | Foto: Dokumen.

REPUBLIKA.CO.ID,SIDOARJO -- Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa meminta pemerintah daerah di Jatim mengoptimalkan pendapatan asli daerah (PAD), sehingga kemandirian fiskal dapat segera diwujudkan. Untuk mewujudkan harapan tersebut, kata Khofifah, kepala daerah harus terus mencari terobosan, berinovasi, dan berkreasi, supaya pendapatannya naik.

"Yang penting aturannya jelas dan tidak melenceng dari ketentuan," kata Khofifah, Rabu (23/2). 

Khofifah mengatakan, kemandirian fiskal akan memberikan kesempatan kepada pemerintah untuk mandiri mengelola daerahnya sesuai keadaan dan kondisi wilayah masing-masing. Kepala daerah juga dimintanya mencari peluang sumber-sumber PAD yang belum tergarap.

"Optimalkan semua potensi yang dimiliki agar kabupaten/ kota memiliki kemandirian fiskal. Dengan begitu, seluruh kepala daerah bisa menjalankan program kerja yang dimiliki," ujarnya.

Baca Juga

Khofifah mengatakan, kemandirian fiskal dilihat dari perbandingan antara Pendapatan Asli Daerah (PAD) dengan total penerimaan daerah. Dimana, semakin besar PAD yang dicapai suatu kabupaten/ kota, maka akan semakin besar pula tingkat kemandirian fiskal yang dimiliki. 

"Karenanya perlu disusun master plan dan rencana aksi yang bisa membuat PAD kita semakin meningkat. Tentunya dengan landasan dan regulasi yang tepat sehingga manfaatnya dapat dirasakan oleh masyarakat," kata dia.

Khofifah menerangkan, salah satu inovasi yang bisa dilakukan adalah peningkatan mutu layanan masyarakat. Menurutnya, penyederhanaan birokrasi bisa menjadi langkah konkret dalam peningkatan PAD. 

"Inovasi terdekat yang bisa kita lakukan adalah kualitas public service yang bisa kita tawarkan. Saya selalu bilang bahwa digitalisasi sistem merupakan suatu keniscayaan. Digitalisasi sistem bisa mengikis rumitnya birokrasi kita," ujarnya. 

Khofifah mencontohkan Kota Surabaya yang menjadi satu-satunya daerah tingkat dua di Jatim yang telah mencapai kemandirian fiskal. Capaian ini, kata Khofifah, sangat luar biasa. Karena menurut evaluasi BPK tahun 2020, hanya ada 2 persen pemerintah daerah di Indonesia yang masuk dalam kategori mandiri dalam hal kemandirian fiskal. Sedangkan, 443 dari 503 pemda belum dapat disebut mandiri. 

"Di Jawa Timur saat ini tercatat empat daerah menuju mandiri yaitu Kabupaten Gresik, Kabupaten Sidoarjo, Kota Malang dan Kabupaten Mojokerto," kata dia.

Anggota BPK RI Nyoman Adhi Suryadnyana mengatakan, salah satu faktor yang membuat kemandirian fiskal daerah menjadi sulit adalah pajak yang masih tersentralisasi di pusat. Meski begitu, ia optimistis kemandirian fiskal tersebut masih dapat dicapai dengan inovasi penggunaan PAD. 

"Memang tak bisa dipungkiri bahwa baik di daerah maupun di pusat, masih banyak hal yang bisa ditingkatkan terkait proses jalannya kemandirian fiskal ini. Tapi kalau kita senantiasa berinovasi dengan terus dilandasi regulasi yang tepat, saya yakin dalam beberapa tahun yang akan datang kita bisa melihat perubahan yang cukup fundamental," kata dia.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Terkait


Paman Birin Berduka, HM Said Gubernur Kalsel Periode 1985-1995 Tutup Usia

Paman Birin dan Gibran Persembahkan Gol Cantik

Khofifah Resmikan 50 Hunian Sementara Semeru yang Dibangun Pramuka

Bekali Kepala Daerah, PDIP: Pergerakan Perekonomian Rakyat Diperhebat

Rachmat Gobel Terima Aspirasi Para Bupati dari NTT

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark