Wednesday, 12 Muharram 1444 / 10 August 2022

Wednesday, 12 Muharram 1444 / 10 August 2022

12 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Gejala Covid-19 yang Paling Menakutkan Pasien

Ahad 27 Feb 2022 18:03 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Qommarria Rostanti

Gejala Covid-19 yang paling menakutkan pasien. (ilustrasi).

Gejala Covid-19 yang paling menakutkan pasien. (ilustrasi).

Foto: www.freepik.com.
Apa saja gejala Covid-19 yang paling mengerikan bagi pasien?

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Di beberapa negara, salah satunya Amerika Serikat (AS), tingkat Covid-19 menurun. Namun banyak orang masih berurusan dengan gejala virus. 

Apa saja gejala Covid-19 yang paling mengerikan bagi pasien? Berikut penjelasannya seperti dilansir di laman Eat This, Not That pada Ahad (28/2/2022):

Baca Juga

1. Masalah jantung

Masalah jantung yang berkepanjangan adalah salah satu gejala Covid-19 yang lebih mengkhawatirkan. “Serangan jantung tipe 2 lebih sering terjadi pada Covid 19,” ujar ahli jantung, Wendy Susan Post, MD, MS.

Serangan jantung ini dapat disebabkan oleh peningkatan stres pada jantung, seperti detak jantung yang cepat atau kadar oksigen darah yang rendah atau anemia, karena otot jantung tidak mendapatkan cukup oksigen yang dikirim dalam darah untuk melakukan pekerjaan ekstra ini.

"Kami telah melihat ini pada orang dengan virus corona akut, tapi lebih jarang terjadi pada mereka yang selamat dari penyakit," ujarnya.

Tes darah telah menunjukkan selama Covid-19, beberapa orang mengalami peningkatan kadar zat yang disebut troponin dalam darah mereka [tanda jaringan jantung yang rusak, bersama dengan perubahan EKG dan nyeri dada.

2. Kabut otak parah

Kabut otak adalah gejala umum dan menakutkan dari Covid-19 dan long Covid, dan tidak boleh diabaikan. "Advokasi diri Anda sendiri, ketahuilah jika Anda merasa tidak enak badan, dan kenali kapan ini bukan sakit kepala atau migrain," ujar seorang dokter di Sameday Health di Los Angeles, dr Monique White-Dominguez.

Ahli saraf, Arun Venkatesan, mengatakan, beberapa individu mengalami gejala jangka menengah hingga panjang setelah infeksi Covid-19, termasuk kabut otak, kelelahan, sakit kepala, dan pusing. "Penyebab gejala-gejala ini tidak jelas tapi merupakan area penyelidikan yang aktif," kata dia.

3. Depresi dan kecemasan

Wabah ini dapat dimengerti menyebabkan lonjakan besar dalam masalah kesehatan mental terkait dengan apa yang terus menjadi pengalaman traumatis dan menakutkan. "Dampak kesehatan mental dari pandemi akan terus bertambah," ujar psikiater di Henry Ford Health System, Lisa MacLean.

Dampak kesehatan mental dari pandemi lebih lama dari dampak fisik. Hal ini menunjukkan bahwa peningkatan kebutuhan kesehatan mental saat ini akan berlanjut jauh melampaui wabah virus corona itu sendiri. Banyak komunitas melihat peningkatan kekerasan dalam rumah tangga, overdosis obat, dan bunuh diri di beberapa daerah.

"Kesehatan mental dan penggunaan hotline bunuh diri telah meningkat secara dramatis," ujarnya.

4. Kehilangan rasa dan penciuman jangka panjang

Hilangnya indra penciuman dan perasa mungkin tidak terlihat serius jika dibandingkan dengan gejala Covid-19 seperti masalah jantung, tetapi sangat berdampak pada kualitas hidup dalam jangka panjang. "Hal lain yang mungkin hilang dengan lonjakan omicron ini adalah bahwa ada efek jangka panjang dari Covid-19 hingga 50 persen orang yang terinfeksi," ujar dokter penyakit menular, Stephen Parodi.

Mereka mendapatkan komplikasi jangka panjang dan kadang-kadang bisa sesederhana kehilangan penciuman Anda untuk sementara waktu, yang bukan hal yang jinak. Penciuman Anda sebenarnya penting untuk mencicipi, yang penting untuk makan dan mental Anda sendiri. "Ada efek jangka panjang pada otak dan sistem saraf," ujarnya.

5. Masalah pernapasan

Beberapa orang melaporkan masalah jangka panjang yang menakutkan dengan sesak napas, terutama dalam long Covid. "Pemulihan dari kerusakan paru-paru membutuhkan waktu," ujar seorang ahli penyakit paru-paru di Johns Hopkins Bayview Medical Center, Panagis Galiatsatos.

Ada cedera awal pada paru-paru, diikuti dengan jaringan parut. Seiring waktu, jaringan sembuh, tapi bisa memakan waktu tiga bulan hingga satu tahun atau lebih bagi fungsi paru-paru seseorang untuk kembali ke tingkat sebelum Covid-19.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile