Wednesday, 9 Rabiul Awwal 1444 / 05 October 2022

Wednesday, 9 Rabiul Awwal 1444 / 05 October 2022

 

9 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Ahli Epidemiologi: Dua Tahun Pandemi, Vaksinasi dan 3T Harus Dilakukan Seiring

Rabu 02 Mar 2022 10:56 WIB

Rep: Antara/ Red: Qommarria Rostanti

Pengujian, pelacakan kontak, dan pengobatan (3T) dan program vaksinasi Covid-19 harus terus ditingkatkan setelah dua tahun pandemi Covid-19. (ilustrasi)

Pengujian, pelacakan kontak, dan pengobatan (3T) dan program vaksinasi Covid-19 harus terus ditingkatkan setelah dua tahun pandemi Covid-19. (ilustrasi)

Foto: Wihdan Hidayat / Republika
Tidak ada satu orang pun yang kebal abadi terhadap Covid-19 seusai divaksinasi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ahli epidemiologi Universitas Andalas, Defriman Djafri, mengatakan pengujian, pelacakan kontak, dan pengobatan (3T) dan program vaksinasi Covid-19 harus terus ditingkatkan setelah dua tahun pandemi Covid-19. Sebab, 3T dan vaksinasi bertujuan untuk meminimalisasi risiko dalam upaya pengendalian dan pencegahan penyebaran Covid-19 di tengah masyarakat. 

 

"3T dan vaksinasi harus seiring," kata Defriman, Rabu (2/3/2022).

Baca Juga

Defriman mengatakan, dua program itu harus dilakukan beriringan. Ketika ada yang positif Covid-19, pelacakan kontak dan pengujian harus dilakukan dengan cepat untuk menemukan kemungkinan penularan yang menyebar sehingga bisa langsung dilakukan isolasi terhadap orang yang tertular Covid-19 untuk menghentikan penyebaran Covid-19 di tengah masyarakat.

Bagi mereka yang menderita Covid-19, harus segera mendapatkan pengobatan yang dibutuhkan untuk segera sembuh dari Covid-19. Covid-19 akan menimbulkan gejala yang lebih berat bagi mereka yang lanjut usia, tidak divaksinasi dan yang memiliki komorbid, dibandingkan mereka yang tidak memiliki komorbid dan sehat.

Defriman menyebut, tidak ada satu orang pun yang kebal abadi terhadap Covid-19 usai divaksinasi, namun setidaknya kekebalan tubuh yang dibangun usai vaksinasi dapat mengurangi gejala pada penderita Covid-19 agar tidak sampai jatuh pada gejala berat dan kritis. Oleh karenanya, ia mengatakan 3T dan vaksinasi masih tetap penting dilakukan secara beriringan dan harus dipertahankan sebagai proses adaptasi pada saat pandemi.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile