Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

 

29 Safar 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

25 Gejala Infeksi 'Son of Omicron', Orang yang Sudah Divaksinasi Masih Bisa Kena

Sabtu 05 Mar 2022 18:38 WIB

Rep: Santi Sopia/ Red: Reiny Dwinanda

Sakit perut (ilustrasi). Makin banyak orang yang mengeluhkan sakit pencernaan ketika terinfeksi varian omicron, termasuk son of omicron.

Sakit perut (ilustrasi). Makin banyak orang yang mengeluhkan sakit pencernaan ketika terinfeksi varian omicron, termasuk son of omicron.

Foto: Flickr
Son of omicron adalah julukan untuk subvarian BA.2 dari omicron.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Di Indonesia, sekitar 300-an kasus Covid-19 akibat infeksi SARS-CoV-2 varian omicron subvarian BA.2 telah terdeteksi per Sabtu (5/3/2022). Varian yang dijuluki "Son of Omicron" itu dikhawatirkan lebih cepat menular dan dapat meningkatkan keparahan gejala.

 

Faktanya, beberapa penelitian telah mengisyaratkan bahwa infeksi omicron BA.1 dan BA.2 sama-sama menyebabkan gejala yang relatif lebih ringan. Itu karena sebagian besar populasi telah divaksinasi.

Baca Juga

Hanya saja, varian omicron diketahui mampu menghindari sistem kekebalan, baik yang didapat dari infeksi sebelumnya ataupun dari vaksinasi. Gejala umum bagi yang telah divaksinasi termasuk sakit tenggorokan, pilek, bersin terus menerus, batuk, sakit kepala, nyeri otot dan mual.

Apa gejala paling umum dari Omicron BA.2?

Studi di Inggris mengungkapkan bahwa orang yang terinfeksi Son of Omicron menunjukkan gejala yang berhubungan dengan usus. Saat terpapar, penderita mengeluh enam gangguan yang berhubungan dengan usus, yakni mual, diare, muntah, sakit perut, mulas, dan kembung.

"Kita tahu bahwa virus ini mencoba masuk melalui mulut dan hidung serta dapat menyebar ke bagian tubuh yang berbeda," kata Prof Tim Spector selaku pemimpin studi ZOE Covid Symptom kepada The Sun, dikutip Sabtu (5/3/2022).

Menurut Prof Spector, omicron atau varian lainnya bisa saja menyerang usus. Mengingat Son of Omicron juga terkenal sebagai "Stealth Omicron" alias "Omicron Siluman", bisa jadi keberadaannya tidak terdeteksi oleh tes aliran lateral atau tes antigen.  

"Maksudnya, virusnya tidak akan terlihat di hidung, jadi Anda bisa terkena infeksi usus, tapi tidak terlihat positif saat dites," ungkap Prof Spector.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile