Wednesday, 9 Rabiul Awwal 1444 / 05 October 2022

Wednesday, 9 Rabiul Awwal 1444 / 05 October 2022

 

9 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

PMI Sumbar Usulkan Konsep Huntara untuk Korban Gempa Pasaman dan Pasaman Barat

Kamis 10 Mar 2022 15:55 WIB

Rep: febrian fachri/ Red: Hiru Muhammad

Sejumlah pelajar SD membentuk tulisan gempa saat mengikuti sesi trauma healing oleh Yayasan Qolbun Salim di SDN 21, Kecamatan Pasaman, Nagari Aua Kuniang, Kabupaten Pasaman Barat, Sumatera Barat, Rabu (9/3/2022). Trauma Healing diberikan kepada anak-anak korban gempa Pasaman Barat itu dengan bermain dan mengenal lebih dekat gempa agak mereka tidak takut dan traumanya hilang.

Sejumlah pelajar SD membentuk tulisan gempa saat mengikuti sesi trauma healing oleh Yayasan Qolbun Salim di SDN 21, Kecamatan Pasaman, Nagari Aua Kuniang, Kabupaten Pasaman Barat, Sumatera Barat, Rabu (9/3/2022). Trauma Healing diberikan kepada anak-anak korban gempa Pasaman Barat itu dengan bermain dan mengenal lebih dekat gempa agak mereka tidak takut dan traumanya hilang.

Foto: ANTARA/Iggoy el Fitra
Huntara ini akan dibangun hasil dari bantuan dari berbagai pihak

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG--Kepala Markas PMI Sumatra Barat (Sumbar), Hidayat, mengatakan pihaknya turut memberikan konsep tempat hunian sementara (huntara) untuk warga terdampak gempa bumi di Kabupaten Pasaman dan Pasaman Barat.

 

Hidayat menyebut huntara ini dipersiapkan untuk masyarakat yang tidak memiliki tempat tinggal pasca gempa. "Para pengungsi ini kan sudah harus pulang ke rumah mereka, sementara rumah mereka tidak ada, makanya harus ada huntara ini," kata Hidayat, Kamis (10/3/2022).

Baca Juga

Hidayat menyebut huntara ini akan dibangun hasil dari bantuan dari berbagai pihak yang terus mengalir. "Jadi ada yang sumbang dana, itu yang kita gunakan untuk bangun huntara," ujar  Hidayat.

Konsep yang ditawarkan adalah berbahan kayu. Lantainya terbuat dari bambu; Sedangkan dinding dan atap dibuatkan dari terpal. Setiap hunian diperkirakan menelan biaya sekitar Rp 2.5 juta. Menurut perkiraan pihak PMI, lanjut Hidayat, huntara ini bisa dihuni selama 8 bulan. Sejauh ini, Hidayat menambahkan, di Kabupaten Pasaman Barat sudah ada empat huntara yang dibangun, dan di Kabupaten Pasaman satu huntara.

Huntara itu didirikan bersama dengan warga di halaman atau dekat rumah mereka yang terdampak gempa. Huntara ini kan fungsinya untuk sementara, sampai rumah mereka atau hunian tetap mereka dibangun lagi," kata Hidayat.

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile