Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

 

21 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Moderna akan Minta AS dan Eropa Izinkan Vaksinasi Dosis Rendah Anak di Bawah 6 tahun

Kamis 24 Mar 2022 19:30 WIB

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Christiyaningsih

Vaksinasi anak (ilustrasi). Moderna menyampaikan vaksin yang diproduksinya bekerja untuk bayi dan balita.

Vaksinasi anak (ilustrasi). Moderna menyampaikan vaksin yang diproduksinya bekerja untuk bayi dan balita.

Foto: www.pixnio.com
Moderna menyampaikan vaksin yang diproduksinya bekerja untuk bayi dan balita

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON - Moderna menyampaikan vaksin yang diproduksinya bekerja untuk bayi, balita, dan anak-anak prasekolah. Ini dianggap sebagai perkembangan yang dapat membuka jalan bagi anak-anak terkecil untuk divaksinasi pada musim panas jika regulator setuju.

 

Moderna mengatakan dalam beberapa pekan mendatang perusahaan akan meminta regulator di AS dan Eropa mengizinkan dua suntikan dosis kecil untuk anak-anak di bawah 6 tahun. Hasil studi Moderna menunjukkan anak-anak mengembangkan antibodi pelawan virus tingkat tinggi dengan suntikan seperempat dosis dari yang diberikan kepada orang dewasa.

Baca Juga

"Vaksin memberikan tingkat perlindungan yang sama terhadap Covid-19 pada anak kecil seperti halnya pada orang dewasa. Kami pikir itu kabar baik," kata Presiden Moderna Stephen Hoge, seperti dikutip dari Associated Press, Kamis (24/3/2022).

Namun, penemuan antibodi itu bukanlah keseluruhan cerita. Sebab vaksin Covid-19 tidak seefektif dalam melawan mutan Omicron yang sangat menular pada orang-orang dari segala usia. Penelitian Moderna pun menemukan tren yang sama. Dalam kondisi tidak ada penyakit parah selama percobaan, vaksin hanya sekitar 44 persen efektif untuk mencegah infeksi ringan pada bayi hingga usia 2 tahun dan hampir 38 persen efektif pada anak-anak prasekolah.

"Bukan home run, tapi suntikan masih bisa membantu anak-anak," kata Jesse Goodman dari Georgetown University, mantan kepala vaksin FDA. Goodman mengatakan tingkat antibodi yang tinggi terlihat dalam penelitian ini dan harus diterjemahkan ke dalam kemanjuran yang lebih tinggi terhadap infeksi parah.

Sementara itu, pesaingnya, Pfizer, saat ini menawarkan dosis ukuran anak untuk anak usia sekolah dan suntikan kekuatan penuh untuk mereka yang berusia 12 tahun ke atas. Perusahaan sedang menguji dosis yang lebih kecil untuk anak di bawah 5 tahun tetapi harus menambahkan suntikan ketiga ke dalam studinya karena dua sebelumnya tidak terbukti cukup kuat. Hasil tersebut diharapkan muncul pada awal April.

Jika Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) mengizinkan vaksinasi untuk anak-anak kecil dari kedua perusahaan, masih akan ada rintangan lain. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit merekomendasikan siapa yang harus mendapatkannya.

"Memvaksinasi yang terkecil telah menjadi target yang bergerak selama beberapa bulan terakhir. Saya pikir masih ada urgensi yang tersisa untuk mencoba menyelesaikannya sesegera mungkin," kata Bill Muller dari Northwestern University yang membantu mempelajari dosis pediatrik Moderna.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) menyatakan sekitar 400 anak di bawah 5 tahun telah meninggal karena Covid-19 sejak awal pandemi. Varian Omicron sangat memukul anak-anak. Mereka yang berusia di bawah 5 tahun dirawat di rumah sakit dengan tingkat yang lebih tinggi daripada puncak gelombang Delta sebelumnya.

Semakin muda anak, semakin kecil dosis yang diuji. Moderna mendaftarkan sekitar 6.900 anak di bawah 6 tahun, termasuk bayi 6 bulan, dalam studi dosis 25 mikrogram. Ketika penelitian ini tidak cukup signifikan mendeteksi efek samping yang sangat langka, Moderna mengatakan dosis kecil aman dan demam ringan, seperti yang terkait dengan vaksin pediatrik umum lainnya.

FDA belum memutuskan permintaan Moderna sebelumnya untuk memperluas suntikannya ke anak berusia 12 hingga 17 tahun karena kekhawatiran tentang efek samping yang sangat langka. Peradangan jantung terkadang terjadi pada remaja dan dewasa muda, kebanyakan laki-laki, setelah menerima vaksin Pfizer atau Moderna. Moderna mendapat pengawasan ekstra karena dosisnya jauh lebih tinggi daripada Pfizer.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile