Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

 

29 Safar 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Negara-Negara Teluk Bahas Perang Yaman Tanpa Houthi

Selasa 29 Mar 2022 15:05 WIB

Rep: Lintar Satria / Dwina Agustin/ Red: Esthi Maharani

Sebuah pesawat penumpang terbang di atas api yang membara di depot minyak Saudi Aramco setelah serangan pemberontak Houthi Yaman, menjelang balapan Formula Satu saat matahari terbit di Jeddah, Arab Saudi, Sabtu, 26 Maret 2022.

Sebuah pesawat penumpang terbang di atas api yang membara di depot minyak Saudi Aramco setelah serangan pemberontak Houthi Yaman, menjelang balapan Formula Satu saat matahari terbit di Jeddah, Arab Saudi, Sabtu, 26 Maret 2022.

Foto: AP/Hassan Ammar
Kelompok pemberontak Houthi memboikot pertemuan negara Arab.

REPUBLIKA.CO.ID, DUBAI -- Negara-negara Teluk Arab yang bergabung dalam Gulf Cooperation Council (GCC) akan berkumpul untuk melakukan Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) yang membahas peran Yaman yang telah berlangsung bertahun-tahun pada Selasa (29/3/2022). Hanya saja, pertemuan ini diboikot oleh Houthi karena diselenggarakan di Riyadh, Arab Saudi.

 

Houthi yang didukung Iran mempertanyakan efektivitas pertemuan yang diadakan Dewan Kerjasama Teluk (GCC) yang bermarkas di Arab Saudi tersebut. PBB, diplomat dan pihak lain mendesak kelompok yang bertikai di Yaman untuk menggelar gencatan senjata menjelang bulan suci Ramadhan.

Baca Juga

Langkah yang sudah coba dilakukan selama bertahun-tahun. Sementara Ramadhan tampaknya akan dimulai awal bulan depan. GCC yang terdiri dari enam negara anggota yakni Bahrain, Kuwait, Oman, Qatar, Arab Saudi dan Uni Emirat Arab menggelar pertemuan di Riyadh, Selasa (29/3/2022).

Pada Senin (28/3/2022) kemarin Sekretaris Jenderal GCC Nayef al-Hajraf bertemu Duta Besar Inggris untuk Yaman Richard Oppenheim dan pejabat Yaman yang berada di pengasingan tapi diakui masyarakat internasional sebagai pemerintah sah negara itu.  

"(Membahas) upaya untuk mengakhiri perang dan cara untuk mencapai perdamaian komprehensif untuk mengangkat penderitaan manusia yang disaksikan rakyat Yaman," kata al-Hajraf seperti dikutip kantor berita Saudi Press Agency.

Sementara Houthi menolak pertemuan tersebut karena digelar di Arab Saudi yang merupakan musuh mereka. Selain itu koalisi yang dipimpin Arab Saudi juga masih menutup bandara Sana'a dan pelabuhan-pelabuhan di Yaman.

Kelompok ini telah menyerukan agar pembicaraan diadakan di negara yang netral. Tempat yang menjadi tuan rumah pembicaraan harus dalam suasana tenang, jauh dari tekanan militer atau masalah kemanusiaan apa pun.

"Rezim Arab Saudi harus membuktikan serius melangkah menuju perdamaian, dengan merespon gencatan senjata, mencabut pengepungan dan mengusir pasukan asing dari negeri, kemudian kedamaian akan datang dan waktunya untuk membahas solusi politik di atmosfer yang tenang jauh dari tekanan kemanusiaan dan militer," kata juru bicara Houthi Mohammad Abdul-Salam di Twitter.

sumber : AP
Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile