Friday, 2 Zulhijjah 1443 / 01 July 2022

Friday, 2 Zulhijjah 1443 / 01 July 2022

2 Zulhijjah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Spider-Man Dikonfirmasi Mucul di Morbius, Versi yang Mana?

Selasa 29 Mar 2022 12:26 WIB

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Qommarria Rostanti

Spider-Man dikonfirmasi akan muncul di film Morbius. (ilustrasi)

Spider-Man dikonfirmasi akan muncul di film Morbius. (ilustrasi)

Foto: Sony/Marvel
Sebelumnya, ada tiga Spider-Man yang berbeda bertemu di multiverse.

REPUBLIKA.CO.ID, LOS ANGELES -- Secara resmi telah dikonfirmasi bahwa Spider-Man akan hadir di multiverse yang sama dengan film Morbius Sony. Namun hingga kini belum jelas Spider-Man mana yang akan hadir di film itu.

Hal ini menjadi perbincangan hangat di antara penggemar, selain persoalan semesta sinematik mana yang akan dijadikan lokasi syuting. Meskipun sudah lama dianggap sebagai bagian dari multiverse yang sama dengan Venom, materi promosi resmi Morbius tampaknya tidak mendukung asumsi itu.

Baca Juga

Trailer resmi Morbius mereferensikan Venom, menampilkan kameo dari Vulture karya Michael Keaton, dan grafiti Spider-Man karya Sam Raimi yang terlihat di dinding. Meskipun masih banyak pertanyaan yang harus dijawab tentang multiverse Morbius, beberapa hal menjadi lebih jelas berkat kedatangan film di bioskop.

Selain memperjelas film itu sendiri, jawaban ini juga dapat mengarah pada pemahaman yang lebih baik tentang apa yang telah direncanakan oleh Sony Spider-Man Universe. Dengan Kraven The Hunter saat ini sedang syuting dan film Madame Web diumumkan, Spider-Verse milik Sony akhirnya menjadi kenyataan (lagi).

Dilansir di Screen Rant, Selasa (29/3/2022), sutradara Morbius Daniel Espinosa menyatakan selama wawancara dengan CinemaBlend bahwa Morbius hidup di multiverse yang sama dengan Venom. Ketika ditanya apakah ada Spider-Man di alam semesta Venom dan Morbius, Espinosa dengan singkat mengatakan tentu saja. Lebih lanjut Espinosa menyatakan bahwa sejauh yang dia pahami, penonton akan segera menemukan Spider-Man yang mana.

Jawabannya mungkin tidak terlalu jelas, tetapi setidaknya mengonfirmasi bahwa ada Spider-Man di multiverse Morbius dan Venom. Masalahnya adalah mengingat petualangan terakhir Spider-Man: No Way Home, melihat tiga Peter Parker yang berbeda bertemu di multiverse, menjadi sulit untuk menebak dengan tepat versi karakter yang dibicarakan Espinosa.

Ada beberapa alasan, baik di semesta maupun kontraktual, yang membuat Peter MCU sulit menjadi bagian dari Sony Spider-Man Universe. Dalam hal hak film, Spider-Man secara teknis adalah karakter Sony, dan mungkin setiap Spider-Man live-action sebelumnya (atau bahkan yang baru) adalah sebuah kemungkinan.

Konon, Spider-Man Tom Holland adalah produksi bersama antara Sony dan Marvel, dan semua filmnya melalui proses kreatif yang sama seperti produksi MCU lainnya. Di sisi lain, film seperti Venom dan Morbius, sepenuhnya produksi Sony dan tidak melibatkan orang-orang seperti bos Marvel, Kevin Feige. Oleh karena itu, sinergi yang utuh antara kedua waralaba ini akan sulit dicapai.

Memiliki Peter Parker sebagai Spider-Man di multiverse baru yang diciptakan Sony juga akan menjadi tantangan dalam hal penceritaan. Morbius dan Venom tidak diatur di multiverse yang sama dengan MCU, mengingat adegan pasca-kredit dari Venom: Let There Be Carnage dan Spider-Man: No Way Home, dan satu-satunya cara bagi Peter MCU untuk berinteraksi dengan penjahat ini adalah melalui multiverse.

Multiverse Spider-Man yang diciptakan Sony bisa menjadi kesempatan sempurna untuk memperkenalkan Miles Morales. Untuk menghindari lebih dari satu Peter Parker yang ada di waralaba berbeda pada saat yang sama, akan sangat masuk akal untuk membawa Miles Morales sebagai Spider-Man utama di waralaba Sony.

Spider-Man versi Andrew Garfield juga merupakan kemungkinan untuk Morbius dan semesta Sony. Setelah penampilannya yang dipuji oleh kritikus dan penggemar di Spider-Man: No Way Home, Garfield telah memenangkan hati penggemar dan membuat banyak orang ingin melihat lebih banyak karakternya. Perjalanannya sebagai Spider-Man tiba-tiba terganggu setelah The Amazing Spider-Man 2, diikuti oleh kesepakatan antara Marvel dan Sony yang menghasilkan reboot Spider-Man untuk MCU.

Meski multiverse membuat posisinya menjadi rumit, banyak yang percaya kehadirannya bisa membawa lebih banyak cerita. Itulah mengapa aktor tersebut harus diizinkan untuk memainkan karakter itu lagi setelah pembatalan yang meresahkan dari waralaba Sony.

 

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile