Sunday, 6 Rabiul Awwal 1444 / 02 October 2022

Sunday, 6 Rabiul Awwal 1444 / 02 October 2022

 

6 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Takut Diracun, Ukraina Peringatkan Delegasi tak Makan dan Minum Saat Perundingan

Selasa 29 Mar 2022 14:13 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Esthi Maharani

Bendera nasional Ukraina dan Rusia diletakkan di atas meja menjelang pembicaraan damai antara delegasi Rusia dan Ukraina

Bendera nasional Ukraina dan Rusia diletakkan di atas meja menjelang pembicaraan damai antara delegasi Rusia dan Ukraina

Foto: AP/Sergei Kholodilin/BelTA
Menlu Ukraina ingatkan delegasi tak makan dan minum saat perundingan perdamaian

REPUBLIKA.CO.ID, KIEV -- Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba telah memperingatkan negosiator perdamaian untuk tidak makan atau minum saat berpartisipasi dalam pembicaraan dengan rekan-rekan Rusia di Turki pada Selasa (29/3/2022). Anjuran ini usai tersebar kabar miliuner asal Rusia Roman Abramovich dan negosiator perdamaian Ukraina menderita gejala keracunan selama pertemuan di awal Maret.

 

"Saya menyarankan siapa pun yang akan bernegosiasi dengan federasi Rusia untuk tidak makan atau minum apa pun dan sebaiknya, menghindari menyentuh permukaan apa pun," kata Kuleba dikutip dari The Independent.

Padahal kabar keracunan yang terjadi pada pertemuan damai sebelumnya itu telah dibantah langsung oleh pihak Ukraina. Wakil kepala kantor kepresidenan Ukraina Ihor Zhovkva mengatakan kepada BBC Newshour bahwa anggota delegasi Ukraina baik-baik saja. "Saya telah menghubungi salah satu dari mereka, dan mereka mengatakan cerita itu, itu salah," ujarnya.

Negosiator Ukraina Mykhailo Podolyak pun menyatakan hal yang sama. "Ada banyak spekulasi, berbagai teori konspirasi," ujarnya.

Abramovich menerima permintaan oleh Ukraina pada akhir Februari untuk membantu merundingkan diakhirinya invasi oleh pemerintahan Presiden Rusia Vladimir Putin. Setelah itu dia menjadi sosok yang dilibatkan karena memiliki hubungan yang cukup dekat dengan Putin.

Seorang penasihat presiden Ukraina Volodymyr Zelensky telah mengkonfirmasi bahwa Abramovich terlibat dalam pembicaraan dengan Rusia. Dalam pertemuan di Istambul ini pun dia terlibat, tetapi  juru bicara Istana Kremlin Dmitry Peskov mengaku, posisi Abramovich berada di pihak Rusia.

"Dia bukan anggota resmi delegasi ... tetapi dia juga hadir hari ini di Istanbul dari pihak kami," kata Peskov.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile