Friday, 15 Jumadil Awwal 1444 / 09 December 2022

Friday, 15 Jumadil Awwal 1444 / 09 December 2022

15 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Twitter Kembangkan Fitur Kolaborasi

Rabu 30 Mar 2022 05:59 WIB

Rep: Amri Amrullah/ Red: Dwi Murdaningsih

Twitter. Twitter bekerja pada fitur yang memungkinkan banyak pengguna untuk menulis tweet bersama, yang disebut sebagai Kolaborasi.

Twitter. Twitter bekerja pada fitur yang memungkinkan banyak pengguna untuk menulis tweet bersama, yang disebut sebagai Kolaborasi.

Foto: Reuters
Fitur kolaborasi memungkinkan pengguna berkolaborasi dengan merek tertentu.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kita mungkin sering melihat feed kolaborasi di Instagram. Namun, tetapi bagaimana dengan di Twitter?

Kini, Twitter bekerja pada fitur yang memungkinkan banyak pengguna untuk menulis tweet bersama, yang disebut sebagai "Kolaborasi." Opsi ini belum tersedia untuk umum dan hanya berfungsi setelah satu pengguna menerima permintaan untuk berkolaborasi dari pengguna lain.

Baca Juga

Tampaknya juga mengisyaratkan kemungkinan rencana untuk memberi pembuat cara untuk bermitra dengan bisnis dalam kesepakatan iklan merek, sesuatu yang sudah umum di jejaring sosial saingan seperti YouTube, Instagram, TikTok, dan lainnya.

Fitur “Kolaborasi” Twitter pertama kali digali dari kode aplikasi oleh pengembang seluler Alessandro Paluzzi, pada Desember 2021. Ia membagikan referensi yang dia temukan dan mengindikasikan bahwa Twitter sedang mengupayakan agar dua orang menjadi rekan penulis dalam satu tweet.

Dalam skenario ini, nama dan nama pengguna Twitter akan muncul di bagian atas tweet di atas kontennya. Awal tahun ini, Paluzzi menemukan tombol kolaborasi telah ditambahkan ke layar pembuat tweet dan dia menemukan bagaimana gambar profil rekan penulis akan muncul, satu ditumpuk di atas yang lain, ketika “Kolaborasi” tweet mereka muncul di linimasa Twitter.

Saat ini Paluzzi kembali menemukan bukti lebih lanjut tentang pengembangan fitur tersebut ketika dia men-tweet screenshot yang menjelaskan cara kerja Kolaborasi Twitter. Di sini, Twitter menjelaskan pengguna pertama-tama akan meminta seseorang atau merek tertentu untuk "memiliki" tweet dengan mereka dan menunggu mereka menerima permintaan tersebut.

Dengan kata lain, Anda tidak dapat memaksa seseorang untuk berkolaborasi. Ketika pengguna lain menerima permintaan tersebut, kedua akun ditampilkan sebagai rekan penulis di tweet, Twitter menjelaskan di layar pengantar ini.

Paluzzi mengatakan kepada TechCrunch bahwa dia belum menemukan apa pun dalam kode yang akan membatasi ketersediaan fitur ini hanya untuk pengguna tertentu, seperti pembuat konten yang menggunakan Super Follows Twitter, misalnya.

Namun, penambahan Kolaborasi ini merupakan indikasi lain bahwa Twitter sedang memikirkan bagaimana platformnya dapat dimanfaatkan dengan cara yang berbeda selain menjadi jaringan berita real-time.

Di antara banyak produk baru yang telah diuji oleh Twitter dalam beberapa bulan terakhir adalah ide untuk mengubah Twitter menjadi platform pembuat konten. Yakni di mana pengikut secara opsional dapat berlangganan ke akun favorit dengan imbalan akses eksklusif ke konten khusus penggemar, seperti foto, video, atau media lain atau bahkan tweet pribadi.

Fitur “Pengikutan Super” ini, demikian sebutannya, tersedia secara global akhir tahun lalu dan sekarang dapat diakses oleh pengguna iOS dan Android selama periode pengujian awal ini. Persyaratan kelayakan menyatakan bahwa kreator harus berbasis di AS dengan setidaknya 10.000 pengikut untuk menawarkan langganan Super Follow kepada penggemarnya.

Apakah pembuat konten melihat Twitter sebagai platform yang layak untuk menghasilkan pendapatan dari langganan masih harus dilihat. Tetapi Twitter memiliki sejumlah pengiklan merek yang menggunakan platformnya serta pengguna profil tinggi dengan jumlah pengikut besar yang dapat dilihat sebagai semacam "influencer" Twitter. Secara potensial, itu bisa menggabungkan kedua grup dengan fitur Kolaborasi baru ini.

Fitur Kolaborasi dapat memiliki sejumlah kasus penggunaan lain selain kesepakatan merek. Fitur ini dapat digunakan untuk mengeluarkan pernyataan gabungan dari organisasi, bisnis, atau orang untuk mempromosikan pekerjaan dengan banyak penulis atau pembuat konten.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile