Sunday, 6 Rabiul Awwal 1444 / 02 October 2022

Sunday, 6 Rabiul Awwal 1444 / 02 October 2022

 

6 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Pemerintah tak Lagi Batasi Mobilitas Warga Saat Libur Panjang

Kamis 31 Mar 2022 15:10 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

Penumpang bus memindai kode batang melalui aplikasi PeduliLindungi di Terminal Cicaheum, Kota Bandung, Senin (28/3/2022). Pemerintah tak lagi membatasi mobilitas warga, bahkan saat libur panjang. Ilustrasi.

Penumpang bus memindai kode batang melalui aplikasi PeduliLindungi di Terminal Cicaheum, Kota Bandung, Senin (28/3/2022). Pemerintah tak lagi membatasi mobilitas warga, bahkan saat libur panjang. Ilustrasi.

Foto: REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA
Saat ini mobilitas warga sudah seperti sebelum ada pandemi Covid-19

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Kepala Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Letjen TNI Suharyanto mengatakan pemerintah tak lagi membatasi mobilitas warga, bahkan saat libur panjang. Suharyanto dalam konferensi pers daring diikuti di Jakarta pada Kamis (31/3/2022) mengatakan saat ini mobilitas warga sudah seperti sebelum ada pandemi Covid-19, bahkan lebih tinggi lagi.

 

Menurut dia, sebelumnya peningkatan mobilitas masyarakat dalam periode libur panjang selalu diikuti dengan kenaikan kasus positif dan menjadi salah satu kontribusi adanya gelombang kasus. Dia memaparkan hampir dua tahun pandemi Covid-19, khususnya terkait pelaksanaan libur panjang di tahun 2021 setelah Idulfitri 2021, terjadi kenaikan yang cukup signifikan. Kondisi tersebut diperparah dengan adanya varian Delta.

Baca Juga

Saat itu, puncak kasusnya tanggal 15 Juli 2021 terdapat 56.757 kasus per harinya. Kemudian setelah libur Natal dan Tahun Baru mulai 24 Desember 2021 sampai tanggal 2 Januari 2022, kasus Covid-19 naik lagi dan diperparah dengan adanya varian baru yaitu Omicron hingga tembus saat itu tercatat hingga 64 ribu kasus per hari.

Suharyanto mengatakan saat ini kasus Covid-19 sedang menurun. Angka positif harian, kematian, maupun yang dirawat di rumah sakit juga menurun oleh karena ketaatan penggunaan masker dan vaksinasi.

"Nah kalau kita batasi lagi terkait dengan mobilitas, ini tentu saja juga berpengaruh kepada ekonomi, karena untuk mobilitas ini tentu saja sudah tidak dibatasi lagi," ujar dia.

Namun Suharyanto menuturkan upaya pencegahan Covid-19 saat ini adalah mengerjakan protokol kesehatan yaitu utamanya memakai masker dan vaksinasi. Dia mengimbau masyarakat harus tetap waspada dan hati-hati.

Dari data vaksinasi Covid-19 di 34 provinsi, angka tertinggi vaksinasi adalah DKI Jakarta sementara provinsi dengan posisi capaian vaksinasi terbawah adalah Papua. Secara nasional untuk kelompok umum, vaksinasi dosis satu yakni 94, 37 persen per hari ini. Kemudian dosis keduanya 76,5 persen, dan dosis ketiga baru 10,67 persen.

Kemudian untuk kelompok lansia dosis pertamanya baru 79,39 persen, dosis keduanya 61,39 persen, dan dosis ketiganya 10,66 persen. Adapun untuk kelompok anak usia 6-11 tahun dosis pertamanya mencapai 76,26 persen, dosis kedua 58,92 persen, dan dosis ketiga baru 0,01 persen.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile