BNPB Catat 163 Kejadian Banjir pada Maret 2022

Red: Muhammad Fakhruddin

BNPB Catat 163 Kejadian Banjir pada Maret 2022 (ilustrasi).
BNPB Catat 163 Kejadian Banjir pada Maret 2022 (ilustrasi). | Foto: Www.freepik.com

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat terdapat 163 kejadian banjir di 27 provinsi di sepanjang Maret tahun ini.

"Total rumah terendam sebanyak 255 unit, 16 orang korban jiwa, tiga orang sampai saat ini masih dinyatakan hilang, dan 507.253 jiwa terdampak dan mengungsi," ujar Pelaksana TugasKepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB Abdul Muhari dalam konferensi pers via daring di Jakarta, Jumat.

Menurutnya, kejadian banjir di bulan Maret tahun ini terjadi sedikit anomali dari pelaporan kejadian banjir yang terjadi di Indonesia.Intensitas kejadian banjir seharusnya berada di bulan Januari-Februari, sejalan dengan ujung atau puncak musim penghujan.

Berdasarkan catatan BNPB, kejadian banjir di bulan Maret 2022 lebih banyak dibandingkan Maret 2021 yang mengalami 156 kali kejadian banjir."Padahal di 2021 kita masih terdampak La Nina, sedangkan di 2022 ini meskipun masih ada efeknya tapi seharusnya sudah mulai melemah dibandingkan dengan 2021," ujarnya.Ia mengharapkan dukungan masyarakat, pemerintah daerah untuk menjaga kondisi alam sekitar tetap baik agar dapat menangani dan mengatasi bencana hidrometeorologi ini di masa depan.Secara normal, ia mengatakanpada Maret tahun ini sudah mulai memasuki pancaroba yang karakteristik hidrometeorologinya yakni hujan intensitas tinggi dalam durasi pendek.

Baca Juga

"Tetapi pada kenyataannya masih banyak terjadi hujan intensitas tinggi dengan durasi panjang sehingga eskalasi daerah terdampak banjir itu masih sangat luas," tuturnya.

Ia mengemukakanmasyarakat dapat mengukur hujan dengan intensitas tinggi atau tidak yakni dengan melihat keluar ruangan. Apabila jarak pandang kurang dari 100 meter, maka sudah bisa disebut dengan hujan intensitas tinggi.

"Kalau terjadi hujan deras maka lihat keluar ruangan, baik itu siang maupun malam. Kalau siang kita bisa melihat dengan visualisasi biasa, kalau malam bisa menggunakan lampu senter," kataAbdul Munhari.

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id

Terkait


Ketua Satgas: Jaga Protokol Kesehatan Saat Tarawih

Pengaturan Perjalanan Mudik, Vaksin Booster dan Prokes Syarat Utama

Satgas: Tidak Ada Penyekatan Saat Mudik Lebaran

Virus Terus Bermutasi, Varian Baru Covid-19 Mungkin Masih Bermunculan

Banjir Bandang di Wonosobo Akibatkan Seorang Tewas

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark