Monday, 28 Zulqaidah 1443 / 27 June 2022

Monday, 28 Zulqaidah 1443 / 27 June 2022

28 Zulqaidah 1443
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

PPKM Masih Level 3, Pemda DIY: Tracing dan Testing Masih Lemah

Selasa 05 Apr 2022 11:42 WIB

Rep: Silvy Dian Setiawan / Red: Hiru Muhammad

Wisatawan berjalan di kawasan Teras Malioboro 2, Danurejan, Yogyakarta, Rabu (9/3/2022). Pemerintah pusat kembali menaikkan status status Pemberlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) level 4 untuk Daerah Istimewa Yogyakarta mulai tanggal 8 - 14 Maret 2022 karena peningkatan kasus COVID-19.

Wisatawan berjalan di kawasan Teras Malioboro 2, Danurejan, Yogyakarta, Rabu (9/3/2022). Pemerintah pusat kembali menaikkan status status Pemberlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) level 4 untuk Daerah Istimewa Yogyakarta mulai tanggal 8 - 14 Maret 2022 karena peningkatan kasus COVID-19.

Foto: ANTARA/Hendra Nurdiyansyah/aww.
Testing Covid-19 di DIY masih berada di level sedang dan tracing masih terbatas.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA--Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) di DIY masih berstatus level 3. PPKM level 3 di DIY ini berlaku selama dua pekan yakni sejak 5 April ini hingga 18 April 2022 nanti.

Hal ini berdasarkan Instruksi Menteri Dalam Negeri (Inmendagri) Nomor 20 tahun 2022 tentang Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat Level 3, Level 2, dan Level 1 Covid-19 di Wilayah Jawa dan Bali.

Baca Juga

Pemda DIY pun sudah menindaklanjuti inmendagri tersebut dengan mengeluarkan Instruksi Gubernur (Ingub) DIY Nomor 12/INSTR/2022 tentang Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat Level 3 Covid-19 di DIY. Ingub ini ditandatangani oleh Gubernur DIY, Sri Sultan Hamengku Buwono X pada 5 April 2022 ini.

Kepala Bagian Biro Umum Humas dan Protokol Setda DIY, Ditya Nanaryo Aji mengatakan, DIY masih level 3 dikarenakan tracing dan testing yang masih rendah. Berdasarkan evaluasi dari pemerintah pusat, testing Covid-19 di DIY masih berada di level sedang dan tracing masih terbatas. "DIY masih level 3, setelah didalami datanya DIY masih lemah di-tracing," kata Ditya kepada wartawan, Selasa (5/4).

Selain itu, positive rate Covid-19 DIY secara mingguan juga masih cukup tinggi, sehingga menyebabkan DIY masih berada di level 3. Berdasarkan data pada 3 April, kata Ditya, positive rate mingguan DIY masih tercatat di angka 7.03 persen.

Hal ini berbeda dengan positive rate Covid-19 yang dihitung secara harian yang sudah di bawah satu persen. Hal ini dikarenakan penambahan kasus terkonfirmasi positif Covid-19 terus menunjukkan penurunan di DIY dan penambahan kesembuhan Covid-19 juga jauh lebih tinggi."Positivity rate yang masih tinggi, testing dan tracing masih di level sedang dan terbatas, belum memadai," ujar Ditya.

Berbeda dengan vaksinasi Covid-19, di DIY cakupan vaksinasi sudah cukup tinggi terutama untuk penyuntikan dosis pertama dan dosis kedua. Sedangkan, vaksinasi booster masih tercatat di angka 22 persen lebih.

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile