Thursday, 10 Rabiul Awwal 1444 / 06 October 2022

Thursday, 10 Rabiul Awwal 1444 / 06 October 2022

 

10 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Indonesia Dorong Agenda Kesehatan Dibahas di G20

Kamis 07 Apr 2022 08:41 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

Indonesia butuh mendorong tata kelola kesehatan yang lebih tangguh pascapandemi di forum G20. Ilustrasi.

Indonesia butuh mendorong tata kelola kesehatan yang lebih tangguh pascapandemi di forum G20. Ilustrasi.

Foto: REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA
Indonesia butuh mendorong tata kelola kesehatan yang lebih tangguh pascapandemi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Bertepatan dengan Hari Kesehatan Dunia setiap 7 April, Indonesia mendorong isu kesehatan sebagai salah satu pembahasan prioritas pada Presidensi G20 Indonesia.

 

"Berkaitan dengan isu arsitektur kesehatan global, Indonesia butuh mendorong tata kelola kesehatan yang lebih tangguh pascapandemi," kata Juru bicara Kementerian Komunikasi dan Informatika, Dedy Permadi, di Jakarta, Kamis (7/4/2022).

Baca Juga

Isu kesehatan yang didorong Indonesia melalui forum G20 tidak semata didasari pada kondisi dunia selama pandemi, tapi juga memiliki kepentingan nasional. Dedy mencontohkan dengan pembahasan isu arsitektur kesehatan di forum internasional ini, Indonesia bisa bekerja sama untuk menciptakan sistem kesehatan yang lebih tangguh supaya masyarakat yang tinggal di daerah terpencil bisa mendapatkan akses layanan kesehatan yang lebih baik.

Di tengah pandemi, sektor kesehatan tidak luput dari digitalisasi. Salah satu dampak yang paling terlihat adalah banyak orang yang menggunakan aplikasi telemedisin untuk berkonsultasi dengan dokter tanpa berkunjung ke rumah sakit. Digitalisasi bidang kesehatan, menurut Dedy, bisa memberikan pelayanan kesehatan yang lebih optimal untuk masyarakat yang tinggal di wilayah pelosok.

"Ini bisa diperkuat melalui kerja sama dengan negara lain," kata Dedy.

Presidensi G20 Indonesia 2022 mengedepankan tiga isu prioritas yaitu arsitektur kesehatan global, transformasi digital dan ekonomi, serta transisi energi berkelanjutan. Kominfo, selaku penanggung jawab bidang komunikasi dan media untuk Presidensi G20 Indonesia, mengharapkan masyarakat memahami betapa pentingnya forum ini bagi Indonesia maupun dunia.

Negara anggota G20 memiliki kontribusi yang besar terhadap Produk Domestik Bruto global yaitu sebesar 80 persen. Mereka juga berperan besar bagi sektor perdagangan dengan menguasai 75 persen perdagangan secara global. Forum G20 juga bersifat strategis karena menguasai 60 persen populasi dunia.

Pentingnya forum ini bagi masyarakat juga terlihat dari ketiga isu prioritas yang disebut Dedy dekat dengan masyarakat. Selain isu kesehatan, soal transisi energi juga dekat dengan masyarakat. Misalnya bagaimana cara mengurangi konsumsi energi fosil dan beralih ke energi surya.

Sementara pada isu transformasi digital, internet, apalagi sejak pandemi, sudah menjadi keutuhan sehari-hari masyarakat. Data terbaru menunjukkan pengguna internet di Indonesia mencapai 204,7 juta orang, kebanyakan dari mereka mengakses media sosial.

Menggunakan media sosial menyebabkan ada sejumlah data pribadi pengguna yang dikelola oleh penyelenggara sistem elektronik atau platform digital. Oleh karena itu, perlu ada tata kelola data lintas negara yang disepakati.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile