Tuesday, 18 Muharram 1444 / 16 August 2022

Tuesday, 18 Muharram 1444 / 16 August 2022

 

18 Muharram 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Tarakan Kawasan Paling Rawan Gempa di Kalimantan karena Sesar Aktif

Kamis 07 Apr 2022 12:57 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

Selain rawan gempa, wilayah Tarakan juga rawan tsunami karena lokasinya yang berhadapan dengan sumber gempa Megathrust Utara Sulawesi (North Sulawesi Megathrust). Ilustrasi.

Selain rawan gempa, wilayah Tarakan juga rawan tsunami karena lokasinya yang berhadapan dengan sumber gempa Megathrust Utara Sulawesi (North Sulawesi Megathrust). Ilustrasi.

Foto: Pixabay
Selain rawan gempa, wilayah Tarakan juga rawan tsunami

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Kota Tarakan, Kalimantan Utara merupakan kawasan paling rawan gempa di Kalimantan. Hal ini disebabkan keberadaan jalur sesar aktif di wilayah tersebut yaitu Sesar Tarakan yang memiliki magnitudo tertarget hingga mencapai 7,0.

 

"Seringnya Tarakan diguncang gempa tidak lepas dari keberadaan sesar aktif Tarakan," kata Koordinator bidang Mitigasi Gempa Bumi dan Tsunami Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Daryono di Jakarta, Kamis (7/4/2022).

Baca Juga

Sejarah mencatat gempa merusak di Tarakan sudah terjadi beberapa kali, yaitu gempa pada 19 April 1923 dengan magnitudo yang diperkirakan mencapai 7,0. Guncangannya mencapai skala intensitas VII-VIII MMI menimbulkan kerusakan banyak bangunan rumah serta menyebabkan rekahan-rekahan tanah.

Kemudian gempa pada 14 Februari 1925 dengan guncangan sangat kuat mencapai skala intensitas VI-VII MMI hingga menyebabkan banyak bangunan rumah rusak. Selanjutnya,Tarakan juga diguncang gempa pada 28 Februari 1936 dengan magnitudo 6,5 mengakibatkan rusaknya sejumlah bangunan rumah. Lalu pada 21 Desember 2015 terjadi gempa dengan magnitudo 6,1 yang menimbulkan banyak bangunan rumah dengan gempa susulan terjadi sebanyak 16 kali.

Selain rawan gempa, wilayah Tarakan juga rawan tsunami karena lokasinya yang berhadapan dengan sumber gempa Megathrust Utara Sulawesi (North Sulawesi Megathrust). Sebelumnya pada Kamis (7/4/2022) pukul 15.40.51 WIB, Tarakan juga diguncang gempa tektonik. Hasil analisis BMKG menunjukkan gempa tersebut memiliki magnitudo 3,4.

Episenter gempa terletak pada koordinat 3,36 LU dan 117,6 BT lokasi di darat, tepatnya di tengah-tengah Pulau Tarakan dengan kedalaman 10 km. Dengan memperhatikan lokasi episenter dan kedalaman hiposenternya, gempa yang terjadi merupakan jenis gempa karak dangkal (shallow crustal earthquake) akibat aktivitas sesar aktif.

Berdasarkan laporan masyarakat, gempa ini dirasakan di Tarakan dalam skala intensitas II-III MMI (Modified Mercalli Intensity) di mana guncangan dirasakan nyata seakan-akan ada truk berlalu. Beberapa warga di Tarakan sempat berlarian keluar rumah akibat guncangan yang terjadi secara tiba-tiba. Hingga saat ini belum ada laporan dampak kerusakan yang ditimbulkan oleh gempa tersebut. Hingga pukul 16.30 WITA, hasil monitoring BMKG belum menunjukkan adanya aktivitas gempa susulan (aftershock).

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile