Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

 

29 Safar 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Delta Digusur Omicron, Omicron Disundul 'Anaknya': Inggris Alami Dua Puncak Ganda Covid-19

Kamis 07 Apr 2022 13:27 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Reiny Dwinanda

Ilustrasi Covid-19. Inggris tengah mengalami peningkatan kasus Covid-19. Tren di Inggris ini mungkin menandakan apa yang mungkin terjadi juga di Amerika Serikat dan negara-negara lain akibat BA.2 alias son of omicron.

Ilustrasi Covid-19. Inggris tengah mengalami peningkatan kasus Covid-19. Tren di Inggris ini mungkin menandakan apa yang mungkin terjadi juga di Amerika Serikat dan negara-negara lain akibat BA.2 alias son of omicron.

Foto: Pixabay
Inggris alami kenaikan rawat inap akibat puncak ganda kasus Covid-19 dari dua varian.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Di Inggris, pandemi kembali memuncak dengan tingkat kasus tertinggi yang pernah ada. Studi terbaru memperingatkan bahwa kenaikan kasus Covid-19 itu bisa berujung pada peningkatan angka kematian dan rawat inap di rumah sakit.

 

Menurut data terbaru dari studi React-1 terbaru Imperial College London, dua varian omicron telah menyebabkan puncak kembar dalam pandemi. Varian BA.1 mencapai puncaknya pada bulan Januari lalu disusul puncak varian BA.2 alias "son of omicron" pada bulan Maret.

Baca Juga

"Ketika infeksi meningkat, bahkan jika proporsinya sangat kecil, masih akan ada yang mengalami gejala parah," ujar Prof Christl Donnelly dalam pernyataan bersama dengan Jameel Institute, Imperial College London, dan Departemen Statistik, University of Oxford, seperti dilansir laman Express, Kamis (7/4).

Menurut Prof Donnelly, entah kapan puncak kasus Covid-19 pada kelompok usia tertua (55 tahun ke atas) akan terjadi. Mengingat mereka berisiko lebih tinggi mengalami keparahan penyakit, itu adalah kekhawatiran khusus.

"Ada kemungkinan jika prevalensinya terus meningkat, Anda akan melihat peningkatan lebih lanjut dalam tingkat keparahan penyakit," kata Prof Donnelly.

Dari 8 Maret hingga 31 Maret, prevalensinya 6,37 persen. Sementara itu, angkanya pada Januari hanya 4,41 persen.

"Kami mengamati 'puncak kembar' omicron ketika BA.1 menggantikan delta dan BA.2 menggantikan BA.1, sementara pada saat yang sama, masyarakat sudah mengalami pelonggaran pembatasan sebagai bagian dari strategi hidup dengan Covid-19," kata peneliti.

Meskipun demikian, ada tanda-tanda mengkhawatirkan dari meningkatnya rawat inap dan kematian akibat Covid 19 di Inggris selama Maret 2022. Ini mungkin mencerminkan tingkat infeksi yang sangat tinggi dan meningkat, terutama pada orang tua.

"Tren di Inggris ini mungkin menandakan apa yang mungkin terjadi juga di Amerika Serikat dan negara-negara lain karena BA.2 menjadi varian utama di seluruh dunia," kata peneliti yang temuannya telah dipublikasikan pracetak.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile